Image

Vaskulitis pada ekstremitas bawah dan pengobatannya

Vaskulitis adalah sekelompok sindrom yang berhubungan dengan peradangan pembuluh darah. Seringkali mereka berkembang pada latar belakang patologi yang berbeda, tetapi juga bisa menjadi penyakit yang terpisah. Kapal dari kaliber apa pun mungkin terpengaruh: kecil, sedang, besar. Peradangan dapat berkembang di pembuluh organ-organ tertentu: di ginjal, otak, kulit. Vaskulitis disertai dengan penyakit jaringan ikat difus (rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus, scleroderma).

Penyebab patologi tidak diketahui. Pengaruh faktor genetik dalam kombinasi dengan penyebab eksternal dan penyakit menular yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus dan virus hepatitis diasumsikan. Peran utama ditugaskan untuk pengendapan di dinding pembuluh darah kompleks imun.

Gejala mereka beragam. Manifestasi kulit, khususnya ruam pada kaki, adalah yang paling umum. Sebagai contoh, bintik-bintik pada kaki dan tubuh merupakan ciri khas dari vaskulitis hemoragik, tetapi sendi artikular, abdomen, ginjal sering dikaitkan dengan sindrom kulit. Ruam pada ekstremitas bawah diamati pada jenis patologi lainnya.

Pengobatan vaskulitis ekstremitas bawah tergantung pada klasifikasi. Pengembangannya biasanya didasarkan pada reaksi autoimun, sehingga tujuan terapi adalah untuk menekan aktivitas sistem kekebalan tubuh dan meredakan peradangan. Seringkali, perawatan kompleks diperlukan.

Vaskulitis dengan lesi pada kulit tungkai

Vaskulitis kulit dapat berkembang di bawah pengaruh berbagai faktor:

  • alergi;
  • menular;
  • farmakologis dan beracun;
  • hormonal;
  • genetik;
  • imunopatologis.

Vaskulitis alergi dibagi menjadi dangkal dan dalam. Yang pertama adalah tipe berikut:

  • vaskulitis hemoragik (Sch├Ânlein-Henoch);
  • vaskulitis nekrotik nodular (Werther-Dumling);
  • Arteriolitis alergi rooter;
  • microbid leucoclastic hemoragik Mischer-Blind;
  • hemosiderosis (dermatosis hemoragik-pigmen);
  • parapsoriasis lichenoid akut seperti cacar akut.

Deep adalah berbagai jenis bentuk eritema nodosum akut dan kronis, yang berkembang ketika jaringan subkutan rusak oleh kompleks imun pembuluh darah.

Unsur-unsur ruam dengan vaskulitis nodular adalah nodus subkutan pada kaki, pertama merah, kemudian warna kebiruan, menyakitkan dan padat. Mereka ditempatkan dalam kelompok, setelah disintegrasi, borok yang tahan lama dengan tepi yang tidak rata tidak rata dan lingkaran ungu terbentuk. Setelah penyembuhan, bekas luka mungkin tetap ada.

Dengan hemoragik, atau purpura Shenlein-Genoh, ruam yang banyak muncul di kaki, lengan, bokong dan batang tubuh, dalam bentuk elemen papular-hemoragik tersusun secara simetris berwarna merah dengan diameter 3 hingga 10 mm.

Ketika vaskulitis leukositoklastik pada tungkai dan daerah lain terbentuk plak, pustula, lepuh, bisul.

Hemosiderosis, atau dermatosis berpigmen hemoragik paling sering dimanifestasikan oleh ruam pada kaki, kemudian ruam menuju ke pinggul, kaki, bagian tubuh lainnya, wajah. Unsur-unsur adalah plak berpigmen dari berbagai ukuran dengan deskuamasi dan sedikit gatal.

Perawatan

Pasien dengan vaskulitis dapat diresepkan:

  • glukokortikosteroid;
  • obat antiinflamasi nonsteroid;
  • sitostatisme;
  • pertukaran plasma;
  • hemosorpsi;
  • antibiotik.

Perawatan dilakukan dalam tiga tahap:

  1. Kursus singkat terapi agresif.
  2. Penggunaan imunosupresan jangka panjang untuk mempertahankan remisi (hingga dua tahun).
  3. Terapi kambuh.

Ahli reumatologi melakukan perawatan, tetapi dokter dari spesialisasi lain mungkin terlibat: ahli hematologi, ahli dermatologi, ahli nefrologi, ahli saraf, ahli jantung dan lain-lain.

Untuk vaskulitis kaki, nutrisi yang tepat dianjurkan. Penting untuk menolak pedas, asin, cokelat, produk kalengan, buah jeruk, teh kental dan kopi.

Persiapan

Pengobatan kombinasi - glukokortikosteroid dan sitostatik (siklofosfamid) - diindikasikan untuk bentuk vaskulitis yang parah. Terapi berlangsung dari tiga bulan hingga satu tahun. Siklofosfamid disuntikkan ke dalam vena dengan dosis sangat tinggi. Ini lebih efektif daripada konsumsi, karena membantu mengurangi dosis, sambil mempertahankan efek terapeutik, dan mengurangi frekuensi efek samping.

Dari indometasin non-inflamasi yang digunakan indometasin, ibuprofen.

Obat lain mungkin diperlukan, termasuk: antivirus dan antimikroba, antikoagulan, agen antiplatelet, penghambat ACE, vasodilator.

Untuk glomerulonefritis, imunoglobulin intravena dapat diindikasikan.

Pada kasus kerusakan ginjal yang parah, plasmapheresis dapat diresepkan dalam beberapa kasus. Dipercaya membantu meningkatkan prognosis berkenaan dengan fungsi ginjal.

Sarana digunakan untuk memperkuat pembuluh darah, mengurangi permeabilitas dan kerapuhannya (rutin, vitamin C), melebarkan pembuluh darah dan meningkatkan mikrosirkulasi (Pentoxifylline), obat yang mencegah pembentukan gumpalan darah (asam asetilsalisilat).

Untuk manifestasi kulit pada kaki, persiapan lokal ditentukan:

  • antiseptik (hijau cemerlang, etakridin);
  • sebagai agen anti-inflamasi - aplikasi dengan Dimexidum;
  • untuk mempercepat proses perbaikan jaringan - Solcoseryl;
  • dengan pembentukan borok di tempat-tempat kapal yang terkena dampak - Iruksol.

Pencegahan eksaserbasi

Pasien dengan vaskulitis disarankan untuk menghindari faktor-faktor berbahaya yang dapat menyebabkan kekambuhan penyakit. Ini termasuk:

  • stres;
  • merokok;
  • bergabung dengan infeksi yang memperburuk penyakit yang mendasarinya;
  • minum obat tanpa resep dokter.

Selain itu, Anda tidak tahan untuk waktu yang lama, menggosok kulit dengan kuat menggunakan lap, menghindari air dingin, minum obat dan menggunakan produk yang menyebabkan alergi.

Jika tidak dirawat

Vaskulitis membutuhkan perawatan wajib. Bentuk kulit dianggap lebih ringan. Konsekuensi parah terjadi dengan lesi pada saluran pencernaan dan ginjal. Komplikasi berikut dapat terjadi tanpa terapi:

  • gagal ginjal-hati;
  • obstruksi usus;
  • abses perut;
  • kerusakan saraf multipel.

Kesimpulan

Ketika ruam dan kelenjar getah bening pada ekstremitas bawah muncul, Anda perlu menghubungi dokter kulit atau rheumatologist. Vaskulitis di kaki dapat menjadi penyakit serius dengan perjalanan yang tidak terduga, sehingga kunjungan dini ke dokter akan membantu meningkatkan prognosis.

Gejala vaskulitis di kaki dan perawatannya

Salah satu jenis penyakit radang pembuluh darah (kapiler, vena, arteri), yang mempengaruhi dinding mereka dan memiliki karakter autoimun, adalah vaskulitis. Dia menderita angiitis. Paling sering, vaskulitis pertama kali muncul di kaki, tetapi patologinya tidak lokal.

Klasifikasi

Penyakit ini dibagi menjadi banyak subspesies, berbeda dalam penyebab perkembangan, lokalisasi, spesifisitas, jenis pembuluh darah yang terkena. Ada dua bentuk utama:

  • vaskulitis primer (atau leukositoklastik), yang merupakan penyakit independen dan tidak disertai oleh patologi lain;
  • sekunder (atau rheumatoid), berkembang di latar belakang penyakit lain - rheumatoid arthritis, dermatomiositis, systemic lupus erythematosus.

Juga, vaskulitis pada ekstremitas bawah dibagi menjadi penyakit pembuluh besar, sedang atau kecil.

Menurut keparahan patologi adalah:

  • ruam ringan - tidak kaya, kondisi umum seseorang tidak berubah;
  • ruam sedang jelas diucapkan, nyeri pada sendi, dalam analisis sel darah merah urin terdeteksi, pasien merasa lemah, kehilangan nafsu makan;
  • parah - ruam pada hampir seluruh permukaan tubuh, perubahan nyata pada sendi, gagal ginjal berkembang, perdarahan paru dan usus tidak jarang, kondisi manusia diklasifikasikan sebagai parah.

Menurut lokalisasi, vaskulitis dibagi menjadi segmental (lesi pada masing-masing bagian) dan sistemik, ketika lokasi tertentu tidak ada. Pilihan kedua adalah yang paling sulit dalam perawatan, karena peradangan pembuluh terjadi di berbagai bagian tubuh, yang mempersulit kemungkinan terapi yang memadai.

Bergantung pada ukuran pembuluh darah yang terkena dan kedalaman kejadiannya, vaskulitis superfisial dan vaskulitis dalam diisolasi.

Dalam praktik medis, penyakit ini diklasifikasikan menurut metode Ivanov, direkomendasikan untuk digunakan:

  • dermal - kasih sayang pembuluh pada lapisan atas kulit, dibagi menjadi beberapa himpunan bagian tergantung pada gambaran klinis (hemoragik, urtikaria, ulseratif-nekrotik, dll.);
  • dermohypodermal - penyakit pembuluh darah yang berada di antara lapisan kulit bagian atas dan dalam, memanifestasikan bentuk nodular, seringkali dengan ulserasi;
  • hypodermal - kerusakan pada pembuluh darah di lapisan kulit yang lebih dalam, sering dimanifestasikan oleh jalan yang berliku-liku.

Setiap jenis dan subtipe penyakit memiliki gambaran klinis yang terpisah.

Gejala dan manifestasi

Pada tahap awal vaskulitis, tidak ada gejala yang jelas, dan kebetulan penyakit ini tidak segera dikenali. Terlepas dari kenyataan bahwa manifestasinya beragam, ada tanda-tanda umum:

  • perubahan inflamasi pada kulit;
  • munculnya edema, ruam, perdarahan, nekrosis;
  • lesi memanifestasikan dirinya secara simetris pada kedua kaki;
  • ruam terjadi dalam bentuk bintik-bintik merah, nodul, erosi, bisul;
  • manifestasi awal terjadi terutama pada kaki.

Untuk vaskulitis ditandai dengan adanya purpura. Ini adalah area memerah yang menjulang di atas kulit, yang jelas dirasakan oleh jari-jari.

Selain itu, seseorang merasakan nyeri artikular dan otot, kelemahan umum, gatal dan terbakar pada area kulit yang terkena, suhunya naik di atas 38 derajat.

Dengan kekalahan pembuluh ukuran yang berbeda, gejala penyakitnya agak berbeda:

  1. Kapal kecil. Bintik-bintik merah kecil di kaki, vesikel, luka superfisial, area yang terkena bengkak, memadat. Seseorang mengeluh kram perut, radang mata, kemungkinan pendarahan di paru-paru.
  2. Kapal tengah. Nodus subkutan, lesi menjadi semburat kebiruan, borok dalam, gangren, neuritis muncul di jari, dan dinding pembuluh darah menjadi lebih tipis. Penderita mengalami peningkatan tekanan darah, ada risiko serangan jantung.
  3. Kapal besar. Munculnya memar, pembesaran aorta, kurangnya denyut nadi.

Manifestasi seperti itu membantu menentukan hanya gambaran klinis secara keseluruhan. Untuk diagnosis yang dapat diandalkan, mereka mengungkapkan tanda-tanda karakteristik subspesies spesifik vaskulitis.

Penyebab penyakit

Hingga saat ini, penyebab perkembangan patologi, belum sepenuhnya dipahami. Faktor provokatif utama dianggap sebagai kegagalan dalam sistem kekebalan tubuh. Penyakit menular, terutama yang virus, bisa menjadi pendorong.

Sementara berlangsung, peradangan mempengaruhi pembuluh darah semakin banyak, mengganggu suplai darah ke organ, yang mengarah ke perdarahan dan nekrosis, karena sel-sel mati tanpa adanya nutrisi yang memadai.

Faktor-faktor berikut ini mampu memicu kerusakan pada pembuluh tungkai bawah:

  • sering masuk angin tanpa perawatan yang tepat;
  • kecenderungan genetik;
  • radang tiroid;
  • penyakit kronis;
  • radang sendi lanjut atau lanjut;
  • kerentanan terhadap alergi.

Stres konstan, hipotermia, trauma, asupan obat-obatan tertentu yang tidak terkontrol memiliki efek negatif.

Terkadang memar muncul di kulit bersamaan dengan ruam.

Para ahli percaya bahwa penyebab kemunculannya adalah kelainan autoimun, sementara dalam kasus lain vasculitis memicu penyakit keturunan dan penyakit yang disebabkan oleh tidak berfungsinya aktivitas organ dalam.

Memar muncul karena meningkatnya kerapuhan kapiler, yang mudah rusak dengan sedikit tekanan pada kulit. Jika mereka terjadi secara simetris (di pergelangan kaki, lutut), maka vaskulitis hemoragik didiagnosis.

Apa yang dirawat dokter, bagaimana penyakitnya terungkap

Ketika mendeteksi tanda-tanda pertama yang mengindikasikan penyakit ini, seseorang tertarik pada dokter mana yang mengobatinya.

Jika Anda menemukan ruam pada kulit kaki dan gejala vaskulitis lainnya muncul, Anda harus berkonsultasi dengan terapis. Untuk diagnosis yang benar, ia akan merujuk ke konsultasi dengan spesialis sempit - dokter kulit, ahli rheumatologi, ahli saraf, ahli alergi, ahli hematologi, dan lain-lain.

Dokter yang hadir meresepkan pemeriksaan tambahan:

  • analisis klinis dan biokimia darah, urin;
  • EKG, X-ray, ultrasound;
  • biopsi;
  • analisis imunologi.

Paling sering, jika penyakit terdeteksi untuk pertama kalinya, diagnosis akhir dibuat oleh seorang rheumatologist, yang, jika perlu, merujuk pasien ke spesialis. Dia, bergantung pada kesimpulan yang ada, meresepkan pengobatan yang bertujuan menghilangkan penyebab vaskulitis.

Setelah akhir terapi, pasien harus dipantau oleh dokter yang tepat selama dua tahun untuk menghindari kambuh.

Perawatan

Untuk menghilangkan vaskulitis memerlukan perawatan medis. Dalam setiap kasus, terapi dipilih secara individual setelah pembentukan bentuk penyakit yang tepat.

Metode tradisional

Perawatan klasik adalah dengan menggunakan obat-obatan seperti:

  • obat antiinflamasi non-hormon ("naproxen", "Indometasin"), meredakan peradangan, nyeri, tetapi mereka dikontraindikasikan pada tukak lambung, penyakit ginjal dan hati, selama kehamilan;
  • obat glukokortikosteroid, seperti Prednisolon, untuk menekan sistem kekebalan tubuh, yang telah menjadi agresif bagi tubuhnya sendiri;
  • zat sitostatik ("Cyclophosphan"), memperlambat pembelahan sel;
  • antihistamin ("Suprastin"), jika didiagnosis dengan bentuk penyakit yang rumit-eritematosa;
  • produk yang mengandung vitamin C dan kalsium, yang membantu menjaga tonus pembuluh darah dan mencegah kerapuhannya.

Selain tablet, persiapan eksternal ditentukan - salep untuk penggunaan topikal ("Iruksol", "Solcoseryl"). Daerah yang terkena dampak juga bisa dilumasi dengan cat hijau biasa. Untuk mengurangi nodul menggunakan panas kering, untuk mengurangi nyeri sendi - aplikasi dengan "Dimexidum".

Prosedur fisioterapi akan berguna - iradiasi ultraviolet darah, plasmaferesis, terapi oksigen.

Terapi rakyat

Efek positif dalam pengobatan pemberian vaskulitis dan obat tradisional. Untuk menghindari konsekuensi negatif, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakannya.

Untuk penggunaan terapi:

  • rebusan violet, koleksi daun jelatang, knotweed, bunga elderberry, yarrow, berry Sophora Jepang;
  • salep buatan sendiri dari campuran kuncup birch dan minyak interior, dari resin pinus, yang dapat dioleskan bintik-bintik sakit;
  • infus elderberry, tingtur lemon beralkohol.

Perawatan yang bermanfaat dengan rebusan tanaman yang mengandung vitamin. Daun kismis hitam, St. John's wort, pinggul diterapkan.

Untuk meningkatkan suplai darah ke kaki, latihan seperti "sepeda", "gunting", "birch", dan mengangkat ke ujung jari ditunjukkan.

Konsekuensi

Bahaya penyakit ini adalah bahwa karena aliran darah terganggu, patologi organ berkembang.

Jika Anda memulai suatu penyakit atau tidak menjalani seluruh perawatan, itu dapat menyebabkan masalah serius:

  • perkembangan gagal ginjal atau hati;
  • obstruksi usus;
  • terjadinya neuritis, neuralgia.

Perkembangan proses patologis di usus memicu peradangan, peritonitis, sepsis.

Pencegahan dan nutrisi

Setelah perawatan, perlu untuk mengamati tindakan pencegahan, termasuk:

  • penguatan imunitas (pengerasan, olahraga sedang);
  • penolakan untuk menggunakan alkohol, merokok;
  • mengambil vitamin.

Selain itu, perlu untuk menghindari hipotermia, situasi stres, mematuhi tidur dan istirahat.

Efek positifnya adalah berenang, berjalan. Seringkali, para ahli merekomendasikan memakai stoking kompresi yang meningkatkan aliran darah normal.

Dengan diagnosis yang tepat waktu dan perawatan penyakit yang memadai dapat disembuhkan. Selama periode perawatan dan setelahnya, diet tertentu harus diikuti untuk mencegah kekambuhan.

Penting untuk mengecualikan produk yang mewakili bahaya dan menyebabkan reaksi alergi:

  • buah jeruk;
  • produk cokelat, madu;
  • kopi kental, teh;
  • makanan asin, pedas, goreng, kalengan.

Makanan harus ringan dan sehat: sup sayuran, sereal, agar-agar, teh hijau untuk memperkuat pembuluh, produk susu. Sayuran disarankan untuk digunakan dalam bentuk lusuh, yang terbaik adalah memasak untuk pasangan atau direbus.

Manifestasi vaskulitis pada kaki, penyebab dan pengobatan, tips gaya hidup

Dari artikel ini Anda akan belajar: varietas dan gejala vasculitis di kaki, pengobatan penyakit dan manifestasi utamanya.

Penulis artikel: Victoria Stoyanova, dokter kategori 2, kepala laboratorium di pusat diagnostik dan perawatan (2015-2016).

Vasculitis adalah seluruh kelompok penyakit yang berhubungan dengan peradangan vaskular autoimun. Berbagai penyakit dari kelompok ini dapat mempengaruhi pembuluh kaliber yang berbeda: besar (arteri, vena), sedang (arteriol, venula), kecil (kapiler). Juga, vaskulitis dapat dilokalisasi di pembuluh berbagai organ (paru-paru, usus, ginjal, dll.).

Vaskulitis adalah penyakit umum yang menyerang seluruh tubuh. Tidak ada "vaskulitis kaki" yang terpisah atau "vaskulitis tangan". Tetapi kebanyakan vaskulitis memiliki manifestasi pada kulit dan paling sering pada kulit kaki. Artinya, vasculitis pada kaki adalah manifestasinya pada kulit kaki (ruam yang berbeda sifat, dll.; Semua yang dijelaskan nanti dalam artikel).

Tergantung pada jenis penyakitnya, ia dapat memiliki tingkat bahaya dan prognosis yang berbeda. Semakin parah kerusakan organ internal dan semakin sering eksaserbasi, semakin buruk prognosisnya. Beberapa bentuk vaskulitis bisa berakibat fatal. Manifestasi pada kulit (termasuk pada kaki) biasanya tidak parah, tetapi mereka membantu mendiagnosis penyakit.

Vaskulitis autoimun kronis tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Tetapi adalah mungkin untuk menghilangkan gejala-gejalanya, jika Anda terus-menerus memantau dan pada waktunya mengobati eksaserbasi penyakit oleh seorang rheumatologist.

Manifestasi kulit lewat setelah pengangkatan eksaserbasi penyakit. Dalam beberapa bentuk vaskulitis, cacat mungkin tetap terjadi setelah ruam (seperti warna kulit tidak merata). Jika mereka mengganggu Anda, konsultasikan dengan dokter Anda tentang cara menghapusnya dengan laser.

Enam jenis patologi

Manifestasi pada kulit (termasuk kulit kaki) adalah karakteristik dari jenis-jenis vasculitis:

  1. Schoenlein-Henoch Purpura (hemoragik vaskulitis, purpura rematik) adalah peradangan kapiler, arteriol, dan venula yang bersifat autoimun. Ini mempengaruhi kulit (termasuk kaki), usus, sendi, ginjal.
  2. Cryoglobulinemic vasculitis adalah lesi pembuluh kecil kulit (terutama kulit kaki) dan glomeruli ginjal.
  3. Vaskulitis leukositoklastik kulit hanya terlokalisasi di pembuluh kulit tanpa manifestasi sistemik (umum). Ini mempengaruhi kapiler dan arteriol.
  4. Polyangiitis mikroskopis - vaskulitis pembuluh kecil dan menengah, yang mengarah pada nekrotisasi (kematian) pembuluh darah.
  5. Wegener's granulomatosis (granulomatosis dengan polyangiitis) - peradangan dengan pembentukan nekrosis dan nodul (granuloma). Terlokalisasi terutama di organ-organ sistem pernapasan. Mungkin juga kerusakan pada pembuluh darah ginjal, mata, dalam 30% kasus - kulit.
  6. Eritema nodosum - mempengaruhi pembuluh darah jaringan subkutan.

Semua penyakit ini lebih sering terjadi pada kulit kaki.

Alasan

Pada penyakit ini, sel-sel kekebalan dan antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh mulai menyerang sel-sel organisme mereka sendiri. Penyebab pasti sebagian besar vaskulitis autoimun belum diklarifikasi. Namun, kemungkinan kecenderungan genetik untuk penyakit pada kelompok ini dicatat.

Juga telah ditetapkan bahwa risiko vasculitis meningkat setelah menderita penyakit yang disebabkan oleh streptokokus (sakit tenggorokan, demam berdarah, sinusitis) dan infeksi bakteri lainnya: mycoplasmosis, salmonellosis, dan tuberculosis. Infeksi menular seksual seperti sifilis, herpes, HIV, dan hepatitis juga bisa memicu perkembangan vaskulitis. Juga memberi dorongan pada manifestasi penyakit alergi.

Gejala karakteristik

Setiap penyakit dari kelompok vaskulitis dimanifestasikan secara berbeda.

Tanda-tanda vaskulitis hemoragik

Untuk pertama kalinya, penyakit ini membuat dirinya terasa pada usia di bawah 20 tahun.

Anda dapat langsung melihat vasculitis ini di kaki. Manifestasi utamanya - purpura hemoragik - ruam dalam bentuk bintik-bintik merah yang sedikit menonjol di atas permukaan kulit. Pada awal penyakit, selalu terlokalisasi di kaki bagian bawah. Kemudian menyebar ke zona femoral dan gluteal. Pada lengan, punggung, dan perut, bintik-bintik merah jarang muncul.

Sementara manifestasi kulit diamati pada semua pasien, sindrom lain mungkin atau mungkin tidak terjadi.

  • Sindrom artikular terjadi pada 60% kasus, lebih sering pada orang dewasa. Hal ini dimanifestasikan oleh nyeri pada sendi lutut atau pinggul, pembengkakan pada kaki, nyeri pada otot.
  • Anak-anak dan orang tua lebih rentan mengalami sindrom perut. Ini terjadi pada 67% kasus. Gejala-gejala yang termasuk dalam sindrom ini disebabkan oleh peningkatan permeabilitas pembuluh kecil mesenterium dan perendaman darah pada dinding usus. Disertai dengan sakit perut spastik parah, diare, mual dan muntah. Sindrom perut berbahaya dengan komplikasi serius: perdarahan internal yang melimpah dan peritonitis.
  • Sindrom ginjal biasanya berkembang menjadi yang terakhir dan jarang terjadi (sekitar 10% kasus). Dimanifestasikan oleh penyimpangan dalam analisis urin. Gejala serius, yang mengganggu pasien, tidak ditandai. Namun, tes urin harus dilewati dan, jika ada kelainan, menjalani perawatan ginjal yang tepat, karena glomerulonefritis dapat berkembang.
  • Pada anak laki-laki, pada 35% kasus, penyakit ini memengaruhi alat kelamin. Ini dimanifestasikan oleh pembengkakan skrotum. Konsekuensi serius biasanya tidak hilang.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini mempengaruhi sistem saraf dan paru-paru.

Manifestasi vaskulitis cryoglobulinemia

Bentuk penyakit ini lebih sering terjadi pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun.

Dimanifestasikan oleh purpura hemoragik di pinggul dan kaki. Setelah itu berlalu, bintik-bintik gelap tetap di lokasi lokasinya.

Juga nyeri khas pada persendian: metacarpophalangeal, lutut, pinggul.

Kerusakan ginjal disertai dengan peningkatan tekanan, edema, gangguan pembentukan urin.

Pada 50% kasus, ada juga dinginnya anggota badan, sianosis pada ujung jari. Dalam 30% kasus, borok berkembang di kulit ekstremitas bawah dan gangren di ujung jari kaki.

Vaskulitis leukositoklastik kulit

Ini muncul hanya dengan ruam kulit - sama seperti dengan vaskulitis hemoragik. Kerusakan pada ginjal, usus, sendi, dan organ lainnya tidak ada.

Poliangiitis mikroskopis

Penyakit ini paling sering menyerang ginjal, kulit, paru-paru. Mata, saluran pencernaan, dan saraf perifer juga dapat terpengaruh.

Gangguan ginjal terjadi pada 90% pasien. Dimanifestasikan oleh edema, peningkatan tekanan darah, gangguan pembentukan urin.

Manifestasi kulit (pada 70% pasien) berkurang menjadi ruam hemoragik dan borok pada ekstremitas.

Gejala paru-paru terjadi pada lebih dari 50% pasien, dan mereka paling berbahaya. Ditandai dengan radang alveoli, nekrosis mereka. Sekitar 15% pasien meninggal karena pendarahan paru.

Kerusakan pada mata menyebabkan skleritis - radang sklera - protein mata. Pasien khawatir tentang rasa sakit dan ketidaknyamanan di mata, diperburuk oleh gerakan mata. Jika tidak diobati, mungkin ada pengurangan penglihatan, termasuk kebutaan.

Kekalahan saluran pencernaan terjadi pada 10% kasus dan disertai dengan rasa sakit, diare, kadang-kadang bisul perut atau usus, berdarah.

Granulomatosis Wegener

Ini adalah bentuk vaskulitis yang sangat berbahaya, yang, jika tidak diobati dalam 6-12 bulan, membunuh pasien. Muncul biasanya di atas usia 40 tahun.

Tanda-tanda pertama penyakit - bukan kulit. Pertama-tama, itu mempengaruhi organ-organ THT.

Semuanya dimulai dengan kelemahan, nafsu makan yang buruk, penurunan berat badan. Kemudian suhu tubuh naik. Mungkin ada rasa sakit pada persendian dan otot.

Kekalahan organ-organ THT dimanifestasikan oleh pilek persisten, borok mukosa hidung, dan kemudian laring, sinus, telinga, gusi. Kemudian di paru-paru granuloma (nodul) terbentuk, yang cenderung hancur. Penghancuran granuloma menyebabkan batuk darah.

Kemudian pada 40% kasus, ruam hemoragik pada kulit diamati.

Sekitar 60% pasien menyalip gangguan ginjal (dimanifestasikan oleh edema, adanya darah dalam urin), yang akhirnya memicu gagal ginjal.

15% pasien menderita lesi saraf perifer, yang menyebabkan kelumpuhan sementara anggota tubuh dan gangguan sensitivitas.

10% pasien mengalami komplikasi mata (skleritis).

Jarang (sekitar 5% kasus), perikarditis terjadi - peradangan pada perikardium.

Eritema nodosum

Sering terjadi pada usia muda (hingga 30 tahun).

Pembuluh lapisan kulit yang dalam, serta jaringan subkutan, menderita kelainan ini.

Penyakit ini dapat dicurigai jika simpul berukuran 0,05 hingga 5 cm mulai terbentuk di bawah kulit permukaan anterior kaki Anda. Kulit di atas nodul berwarna merah. Jaringan di sekitarnya membengkak. Setelah beberapa hari, simpul mulai menebal. Kulit di atas mereka saat ini menjadi coklat, kemudian - biru kehijauan-kuning. Selama seluruh proses pembentukan simpul, kaki tidak hanya sakit saat menyentuhnya, tetapi juga saat berjalan. Semua ini disertai dengan peningkatan suhu tubuh, kelemahan, kedinginan, penurunan berat badan, nyeri pada persendian.

Metode pengobatan

Ketika vasculitis diresepkan:

  1. Obat antiinflamasi nonsteroid (Indometasin, Ibuprofen, Ortofen).
  2. Glukokortikoid (Prednison, Prednison).
  3. Sitostatik (Cyclophosphamide, Azathioprine).
  4. Enterosorbents (Nutriclins, Thioverol).
  5. Untuk mengurangi risiko pembekuan darah (dengan peningkatan perdarahan pembuluh darah, pembekuan darah dapat terbentuk sebagai respons), agen antiplatelet (Aspirin) atau antikoagulan (Heparin) diresepkan.

Mereka juga dapat meresepkan berbagai obat untuk meredakan gejala (misalnya, ACE inhibitor (Captopril, Enalapril) untuk menurunkan tekanan darah).

Jika penyakit ini berkembang dengan latar belakang infeksi, obat antimikroba (Amoxicillin, Amoxiclav, Ceftriaxone) atau obat antivirus (Rimantadine) diresepkan.

Prosedur untuk pemurnian darah juga efektif: hemosorpsi, pertukaran plasma:

  • Selama hemosorpsi, kateter dimasukkan ke dalam vena pasien, di mana darah masuk ke alat khusus dan memerah, dan kemudian kembali lagi ke sistem peredaran darah pasien.
  • Selama plasmaferesis, darah diambil, dipisahkan secara sentrifugasi menjadi sel darah merah dan plasma, kemudian sel darah merah dikembalikan kembali, dan plasma donor ditransfer bukan plasma pasien.

Ruam pada kaki, serta gejala kerusakan organ dalam, hilang setelah pengangkatan eksaserbasi yang berhasil.

Kursus utama perawatan berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa bulan. Kemudian, selama 6-24 bulan, dosis yang lebih rendah diperlukan untuk "memperbaiki hasilnya". Di masa depan, dengan eksaserbasi, perawatan ulang dilakukan.

Tips Gaya Hidup

Untuk pencegahan eksaserbasi ditunjukkan diet khusus. Tidak termasuk penggunaan jeruk, coklat, kopi, coklat, beri segar, dan bahkan sejumlah kecil produk yang alergi terhadap pasien.

Agar tidak memprovokasi eksaserbasi lain, dilarang:

  • berjemur di bawah sinar matahari atau di solarium;
  • supercool;
  • tunduk pada aktivitas fisik yang intens;
  • minum obat apa pun yang tidak perlu (selalu beri tahu dokter bahwa Anda menderita vaskulitis);
  • dapatkan vaksinasi (hanya mungkin jika benar-benar diperlukan);
  • tanpa kebutuhan mendesak untuk menjalani prosedur fisioterapi dan kosmetik (ini hanya mungkin atas izin dokter yang hadir, dan tidak selalu).

Ikuti aturan ini selama perawatan dan secara berkelanjutan setelahnya.

Kemudian setiap enam bulan, kunjungi rheumatologist (atau lebih sering - seperti yang diarahkan oleh dokter).

Penulis artikel: Victoria Stoyanova, dokter kategori 2, kepala laboratorium di pusat diagnostik dan perawatan (2015-2016).

Kami akan mengerti apa yang bisa menjadi pengobatan vaskulitis di kaki

Dengan vasculitis berarti seluruh kelompok penyakit di mana ada peradangan imunopatologis pembuluh darah (arteri, vena, kapiler, dll). Akibat penyakit ini, integritas dinding pembuluh darah terganggu.

Foot vasculitis adalah penyakit kompleks yang menyerang organ dalam dan kulit. Gangguan pasokan darah secara bertahap terjadi. Efek buruk dapat menyebabkan nekrosis jaringan.

Kami menawarkan untuk melihat video terperinci tentang penyakit ini.

Klasifikasi

Ada dua jenis utama penyakit ini:

  • vaskulitis primer - penyakit ini terjadi secara independen, berasal secara independen dari patologi lain,
  • vaskulitis sekunder adalah bentuk yang muncul sebagai akibat dari penyakit lain.

Ada dua bentuk vaskulitis pada kaki:

  • Bentuk hemoragik - biasanya penyakit ini terjadi pada orang-orang dari kelompok umur 25-30 tahun. Tidak hanya organ internal yang terpengaruh, tetapi juga integumen (bintik-bintik karakteristik terbentuk pada mereka). Ruam ini mirip dengan nodus yang berisi darah. Mereka naik di atas kulit dan banyak gatal. Ruam ini terlokalisasi di flip. Bintik-bintik merah pada awalnya berubah menjadi papula, kemudian berkembang menjadi vesikel. Setelah kering, ruam meninggalkan pigmentasi yang jelas. Tetapi paling sering bintik-bintik itu tidak mengering, tetapi berkembang menjadi bisul.
  • Vaskulitis knotty-erythematous adalah bentuk penyakit yang dalam di mana ruam terlokalisasi pada kaki. Bintik-bintik merah dengan berbagai ukuran (hingga telur puyuh) muncul di bagian depan kaki bagian bawah. Mereka naik di atas tingkat kulit, dan ketika ditekan ada rasa sakit yang kuat. Node tidak berubah menjadi bisul. Orang tersebut sembuh dalam tiga hingga empat minggu.
Penyebab bentuk ini biasanya dijelaskan oleh penggunaan obat-obatan tertentu atau penularan penyakit menular.

Alasan

Penyebab pasti penyakit ini belum diklarifikasi. Dokter berasumsi bahwa situasi berikut berkontribusi pada vaskulitis:

  • pilek yang tidak diobati, dipindahkan pada periode sebelumnya,
  • beberapa jenis penyakit kronis
  • mengambil obat-obatan tertentu - vitamin B grup, antibiotik, analgesik,
  • lama tinggal seseorang dalam situasi sulit yang penuh tekanan,
  • hipotermia,
  • kecenderungan untuk reaksi alergi,
  • faktor keturunan
  • berbagai luka
  • kekebalan tubuh melemah.
Vaskulitis dapat muncul setelah seseorang menderita radang sendi, dengan radang kelenjar tiroid.

Alasannya termasuk melakukan berbagai diagnostik, di mana agen kontras digunakan.

Video tentang penyebab penyakit ini

Gejala

Tanda-tanda penyakit tergantung pada jenis vasculitis. Pada tahap awal, penyakit ini dapat dengan mudah dikacaukan dengan penyakit lain.

Gejala vaskulitis pada ekstremitas bawah bermanifestasi sebagai berikut:

  • kulit pucat,
  • peningkatan kelelahan
  • demam rendah,
  • letusan kulit khas pada kaki, terletak simetris,
  • gatal di tempat yang terkena dampak
  • nyeri pada persendian dan otot.
Gejala penyakit sering dimanifestasikan pada wanita muda dan remaja perempuan.

Diagnostik

Jika dicurigai vaskulitis, Anda harus berkonsultasi dengan ahli reumatologi. Dia akan meresepkan serangkaian studi yang akan menentukan keberadaan penyakit.

  1. Analisis urin pasien - hasilnya akan mengandung protein, sel darah merah dan sel darah putih.
  2. Hitung darah lengkap - hasilnya akan dicatat leukositosis, trombositosis, hemoglobin rendah, hematokrit.
  3. Koagulogram - indikasi pembekuan darah.
  4. Angiografi adalah studi yang membantu membangun lesi di pembuluh darah.
  5. Biopsi adalah prosedur di mana sepotong mikroskopis dari jaringan yang sakit dengan pembuluh diambil. Menurut hasil penelitian ini, Anda dapat secara akurat membangun vasculitis.

Perawatan penyakit

Sepanjang penyakit, dokter dapat merawat pasien dengan metode yang berbeda, menyesuaikan terapi berdasarkan kondisi pasien.

Terapi medis termasuk perawatan dengan obat-obatan berikut:

  • Obat antiinflamasi nonsteroid - obat yang mengurangi peradangan. Ini termasuk "Indometacin" (dari 17 rubel), "Naproxen" (dari 77 rubel).

Kontraindikasi - ulkus lambung, ulkus duodenum, penyakit hati akut, ginjal, kehamilan, keistimewaan.

  • Glukokortikosteroid - obat yang menghambat agresi sistem kekebalan tubuh mereka sendiri. Cara utama - "Prednisolone" (dari 19 rubel).

Kontraindikasi - hipertensi berat, diabetes mellitus, penyakit Itsenko-Cushing, kehamilan, intoleransi individu, psikosis, nefritis, penyakit tukak lambung, tuberkulosis, usia tua.

  • Obat sitotoksik - obat yang menghambat pembelahan sel. Obat utama "Cyclophosphamide" (dari 184 rubel).

Kontraindikasi - anemia, penyakit jantung berat, ginjal, hati, penyakit stadium akhir.

  • Angioprotektor - cara mengurangi kemungkinan pembekuan darah, memulihkan aliran darah. Ini termasuk "Prodectin" (dari 131 rubel).

Kontraindikasi - borok, penyakit ginjal dan hati, kehamilan, hipertensi.

  • Obat anti alergi - obat ini digunakan dalam bentuk penyakit yang rumit dan eritematosa. Ini mungkin "Suprastin" (dari 110 rubel).

Kontraindikasi - serangan asma, kehamilan, laktasi, keanehan, usia (tidak dapat dikonsumsi oleh bayi baru lahir).

  • Kalsium dan vitamin C - obat ini mengurangi kerapuhan pembuluh darah.

Salep berikut harus digunakan dalam perawatan:

  • "Solcoseryl" (dari 185 rubel) - membantu dalam proses regenerasi,
  • "Iruksol" (dari 2250 rubel) - membersihkan borok pada kaki, di area di mana kapal rusak.

Dianjurkan untuk melakukan latihan "Sepeda" dan "Gunting" setiap hari dari metode pengobatan non-medis. Pijatan kaki yang lembut akan mempercepat pemulihan. Pasien harus berenang, mandi radon dan hidrogen sulfida. Selama perawatan itu perlu untuk mematuhi diet khusus.

Informasi tambahan tentang pengobatan penyakit

Diet

Ketika vasculitis diperlukan untuk mengamati diet berikut:

  • membatasi penggunaan makanan yang menyebabkan alergi,
  • Anda hanya perlu makan makanan yang dihaluskan,
  • dianjurkan untuk mengambil sereal, sup sayur - produk yang meningkatkan peristaltik usus,
  • jus sayuran dan buah berkontribusi pada pemulihan yang cepat.

Setelah penyakitnya surut, dibiarkan makan makanan yang direbus (bukan makanan yang dihaluskan). Ketika mencoba makan makanan alergi, kekambuhan vaskulitis dapat terjadi.

Diet, sikap positif dan kepatuhan dengan rekomendasi medis akan memungkinkan Anda untuk dengan cepat memulihkan dan meningkatkan kerja pembuluh darah.

Pengobatan obat tradisional

  1. Ambil bagian yang sama dari tanaman berikut: calendula (bunga) dan elderberry, daun mint, lalu tambahkan proporsi tunas poplar, yarrow dan paku ekor kuda berikut. Campur semua bahan, potong-potong. Untuk menyiapkan kaldu, tuangkan satu sendok besar koleksi dengan segelas air mendidih. Bersikeras kaldu setengah jam. Dosis - gunakan setengah gelas larutan setiap tiga puluh menit.
  2. Vaskulitis hemoragik dapat diobati dengan tincture alkohol. Hancurkan tiga lemon utuh (Anda bisa memintalnya menjadi penggiling daging), tambahkan 2 cangkir gula dan lima sendok besar cengkeh. Campur semuanya, tuangkan setengah liter vodka. Campuran harus diinfuskan di tempat gelap selama 2 minggu (kocok campuran setiap hari). Obat jadi harus diminum setiap hari, satu sendok makan sebelum makan. Gunakan obat tiga kali sehari.
  3. Untuk mengatasi vaskulitis pada kaki membantu salep khusus. Ambil segelas tunas birch segar atau kering, cincang. Tambahkan 500 gram lemak kacang. Campuran yang dihasilkan harus ditransfer ke pot tanah liat, dipanggang dalam oven selama tiga jam setiap hari. Salep akan siap dalam seminggu. Lumasi kulit yang sakit dengannya.
  4. Ambil sesendok besar bunga elderberry hitam. Tambahkan segelas air mendidih ke dalamnya. Masukkan air mandi, rebus selama 15 menit. Kaldu harus diinfuskan selama setengah jam, lalu tambahkan setengah gelas air mendidih ke dalamnya. Minumlah sebelum makan, tiga kali sehari. Obat ini membantu dengan vaskulitis hemoragik.
  5. Siapkan lingonberry, string, dan violet tiga warna (ambil satu bagian dari setiap tanaman). Aduk campuran dengan baik. Untuk menyiapkan kaldu, ambil satu sendok makan koleksi yang dihasilkan, tuangkan 250 gram air mendidih, diamkan selama enam puluh menit. Ambil 200 gram tiga hingga empat kali sehari.

Sebelum menggunakan metode tradisional, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda. Metode-metode ini menunjukkan kemanjuran bila digunakan secara paralel dengan terapi konvensional.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan utama meliputi:

  • latihan sedang
  • tidur yang nyenyak
  • diet yang tepat dan seimbang,
  • bergantian rekreasi dan aktivitas,
  • menghindari hipotermia
  • pengerasan kompleks,
  • asupan rutin persiapan vitamin
  • meninggalkan kebiasaan buruk
  • hindari situasi yang membuat stres.
Kepatuhan dengan langkah-langkah pencegahan sederhana ini membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan nada keseluruhan tubuh, secara signifikan mengurangi risiko pengembangan vaskulitis.

Ketika gejala pertama penyakit ini layak dikunjungi dokter dan menjalani perawatan komprehensif.

Cara mengobati vaskulitis dengan aman di kaki

Vaskulitis di kaki, pengobatan yang membutuhkan usaha yang cukup, adalah sekelompok sindrom yang terkait dengan peradangan pembuluh darah. Mereka sering berkembang dengan latar belakang penyakit lain, tetapi dapat bertindak sebagai patologi independen. Kapal terpengaruh baik kecil maupun besar. Pembuluh organ besar - ginjal, otak, kulit bisa menderita. Seringkali, vaskulitis diamati dalam kasus penyakit jaringan ikat difus: rheumatoid arthritis, lupus erythematosus sistemik, scleroderma.

Penyebab Vasculitis

Vaskulitis terjadi karena proses inflamasi pada dinding pembuluh darah. Jika gejala penyakit muncul, pengobatan harus dimulai sedini mungkin, sejak itu Dengan stadium lanjut, berbagai komplikasi dimulai. Penyakit ini dibagi menjadi 2 jenis: vaskulitis primer dan sekunder. Pada penyakit primer, penyakit berkembang secara independen, dalam kasus kedua - dengan latar belakang patologi apa pun.

Tergantung pada bentuk vasculitis, alasan pembentukannya dibedakan:

  1. Penyebab vaskulitis primer masih diselidiki. Diyakini bahwa gangguan autoimun dalam tubuh berkontribusi pada perkembangannya.
  2. Infeksi akut atau kronis, efek vaksinasi, hipotermia, kepanasan, berbagai luka bakar, termasuk matahari, berbagai bentuk angiitis, menyebabkan vaskulitis sekunder.

Vasculitis dapat berkembang sebagai alergi terhadap obat yang diminum: antibiotik, analgesik, serum untuk vaksin, dll. Semua ini mengarah pada perubahan dalam struktur jaringan, dari mana vasculitis berkembang.

Harus diingat bahwa berkontribusi pada perkembangan penyakit sistem kekebalan tubuh melemah. Dengan kekebalan yang baik, tubuh mampu mengatasi penyakit itu sendiri, tetapi jika pertahanannya melemah, maka infeksi dan patologi lainnya dengan mudah mempengaruhi tubuh manusia.

Klasifikasi

Sampai saat ini, dokter telah mengidentifikasi beberapa jenis penyakit: beberapa di antaranya lebih umum, yang lain sangat jarang. Gejala penyakit juga akan tergantung pada jenisnya. Perlu dipertimbangkan bentuk-bentuk vaskulitis yang paling umum:

  • Tampilan hemoragik. Gejala-gejala bentuk ini menyerupai vaskulitis superfisial. Kapiler kulit dan pembuluh organ internal terpengaruh. Penyakit ini berkembang sebagai akibat dari kerusakan kapiler.
  • Granulomatosis Wegener. Dalam bentuk ini, pembuluh-pembuluh kecil paru-paru dan ginjal terpengaruh.
  • Sistemik Dalam hal ini, kapal besar dan kecil akan terpengaruh. Penyakit ini berkembang dengan latar belakang alergi dan infeksi.
  • Vaskulitis urtikarny. Ini memanifestasikan dirinya dengan latar belakang penyakit sistemik, tetapi juga dapat bertindak sebagai patologi terpisah. Dari luar, vaskulitis seperti itu bermanifestasi sebagai urtikaria, tetapi, tidak seperti yang terakhir, lepuh kulit tetap berada di tubuh untuk waktu yang lama (hingga 3-4 hari).
  • Bentuk alergi. Dalam hal ini, penyakit ini berkembang di latar belakang berbagai reaksi alergi.

Gejala penyakitnya

Banyak yang mengkhawatirkan sisi estetika penyakit. Pada tahap awal, banyak orang tidak tahu tentang penyakit mereka dan bingung dengan penyakit lain. Pada manusia, sebagai suatu peraturan, suhu tubuh naik, kelemahan dan rasa tidak enak yang umum dirasakan.

Dalam praktik medis, gadis-gadis yang sangat muda sering bertemu dengan diagnosis ini.

  • Suhu tubuh tinggi.
  • Rasa terbakar dan gatal muncul di bagian tubuh yang sakit.
  • Ada kelemahan umum.
  • Rasakan nyeri pada otot artikular.
  • Ada ruam di kulit.

Jangan menarik dengan perjalanan ke dokter, penyakit ini dapat berkembang. Semua gejala di atas harus menyiagakan dan mendorong bantuan medis.

Perawatan penyakit

Banyak pasien khawatir tentang cara mengobati vaskulitis pada kaki dengan benar. Semua tindakan untuk diagnosis dan perawatan penyakit dilakukan oleh seorang rheumatologist. Setelah mempelajari sejarah penyakit, mencari tahu gejala apa yang ada pada seseorang, dokter yang hadir mengidentifikasi bentuk vasculitis dan meresepkan terapi yang diperlukan.

Perlu diingat bahwa penyakit ini sering bersifat kronis dan rentan terhadap perkembangan, sehingga tindakan pengobatan tidak hanya rumit, tetapi juga lama.

Dasar terapi adalah pemberian obat-obatan, tindakannya ditujukan pada produksi antibodi yang akan mengurangi sensitivitas jaringan.

Tergantung pada indikator individu, terapi ajuvan juga akan ditentukan: plasmapheresis dan hemosorpsi.

Untuk vaskulitis hemoragik, antibiotik akan diresepkan. Di hadapan trombosis arteri dan bentuk-bentuk penyakit yang melenyapkan, perawatan bedah dilakukan.

Jika seseorang memiliki vaskulitis primer, yang berkembang dengan latar belakang alergi, maka dalam hal ini tidak ada langkah-langkah terapi khusus, paling sering penyakit ini lewat sendiri.

Terapi intensif diperlukan jika terjadi kerusakan pada organ-organ vital seperti ginjal, paru-paru, jantung, hati dan otak.

Jika Anda seorang pendukung obat tradisional, maka semua metode pengobatan dibahas dengan dokter. Kadang-kadang metode ini digunakan sebagai metode tambahan dalam kombinasi dengan terapi utama.

Bergantung pada bentuk penyakitnya, obat-obatan berikut ini diresepkan:

  • Sitostatik.
  • Glukokortikosteroid.
  • Agen antibakteri.
  • Obat antiinflamasi nonsteroid.

Tahapan pengobatan

Terapi itu sendiri dilakukan dalam 3 tahap.

  1. Awalnya, pengobatan singkat agresif dengan bolus obat diterapkan.
  2. Setelah itu, seseorang mengonsumsi imunosupresan dalam waktu lama. Jadi penyakitnya akan di remisi untuk waktu yang lama.
  3. Setelah ini, terapi kambuh dilakukan.

Pengobatan vaskulitis pada ekstremitas bawah dilakukan sesuai dengan skema yang sama, karena gejala penyakit tidak berbeda dengan vaskulitis biasa.

Terkadang, selain rheumatologist, spesialis sempit harus mengambil bagian dalam perawatan.

Vaskulitis biasanya dimanifestasikan oleh ruam kulit, sehingga pengobatan lokal juga harus diterapkan. Lebih sering menggunakan alat tersebut:

  • Sediaan antiseptik seperti larutan hijau cemerlang atau etacridine.
  • Baik mengembalikan salep jaringan yang rusak Solcoseryl.
  • Dimexide memiliki efek yang sama dan diterapkan ke area yang terkena dampak dalam bentuk aplikasi.
  • Jika borok telah terbentuk di lokasi lesi pembuluh, maka Iruksol digunakan.

Prediksi dan Diet Penyakit

Jika Anda mengidentifikasi penyakit pada tahap awal, prognosis untuk pemulihan akan positif. Dalam hal ini, penyakit hanya menyerang kulit. Tetapi jika organ internal terlibat, perjalanan penyakitnya rumit dan bahkan bisa berakhir dengan kematian.

Terhadap latar belakang vaskulitis, komplikasi berikut dapat berkembang:

  • Abses yang berkembang di rongga perut.
  • Ketidakcukupan hati dan ginjal.
  • Kekalahan sistem saraf pusat.
  • Obstruksi usus.

Gangguan seperti ini berkembang dengan vasculitis di kaki dan organ internal.

Peran penting dimainkan oleh makanan, terutama jika penyakit tersebut memiliki sifat alergi.

Dianjurkan untuk memasukkan dalam makanan seperti makanan: sayuran, buah-buahan, sereal, keju cottage, buah-buahan kering.

Terbatas untuk: makanan berlemak, termasuk daging, varietas berlemak, kopi, daging asap, hidangan pedas dan asin, kue dan permen.

Tindakan pencegahan

Anda dapat terhindar dari penyakit jika Anda memantau kesehatan Anda dengan cermat, yaitu:

  • Jangan supercool.
  • Setiap hari Anda perlu melakukan olahraga ringan dalam jumlah sedang. Tetapi pekerjaan fisik yang intens bisa menyakitkan.
  • Penolakan kebiasaan buruk: alkohol dan merokok.
  • Untuk mengecualikan dari makanan diet yang menyebabkan alergi.
  • Memperkuat kekebalan tubuh. Jika itu adalah obat-obatan, maka penerimaan mereka sudah dinegosiasikan dengan dokter.
  • Hindari situasi yang membuat stres.
  • Tidur dan istirahat bergantian dengan benar. Khususnya, tidur malam harus lengkap.
  • Secara teratur minum vitamin dalam bentuk alami, dan sediaan farmasi.
  • Segera hilangkan fokus infeksi.

Dari semua ini kita dapat menyimpulkan bahwa vaskulitis pada ekstremitas bawah dan organ internal adalah penyakit yang agak serius yang memerlukan intervensi medis segera. Karena itu, jangan ragu untuk pergi ke dokter. Jika Anda mengatasinya sesegera mungkin, maka dengan diagnosa modern dan pendekatan terbaru untuk perawatan Anda akan dapat menyingkirkan penyakit tanpa konsekuensi.

Tanda dan pengobatan vaskulitis ekstremitas bawah

Vaskulitis pada ekstremitas bawah adalah proses inflamasi, agak ambigu, melibatkan beberapa organ dan jaringan tubuh. Penyebab utamanya adalah radang dinding pembuluh darah. Secara eksternal, vaskulitis pada kaki terlihat agak tidak estetis, karena memiliki penampilan perdarahan subkutan.

Biasanya, penyakit ini ditandai dengan perusakan dinding pembuluh darah dan peradangan. Dalam kasus kami, kedua faktor ini diamati pada tungkai bawah manusia. Selain itu, sirkulasi darah organ terganggu dan pembuluh yang rusak menyempit. Semua proses ini menyebabkan kematian jaringan.

Klasifikasi penyakit

Bentuk-bentuk penyakit berbeda satu sama lain tergantung pada penyebab:

  • Primer dapat timbul secara independen, yaitu tidak disertai dengan penyakit lain;
  • sekunder - adalah penyakit bersamaan dari berbagai patologi.

Berdasarkan jenis pembuluh yang terkena, vaskulitis pembuluh besar, sedang dan kecil diisolasi. Juga bedakan dua bentuknya:

  1. Hemoragik. Mampu terjadi dalam 25-30 tahun. Ini mempengaruhi tidak hanya organ-organ internal, tetapi juga kulit. Penyakit ini dimulai ketika bintik-bintik merah muncul pada kulit yang benar-benar bersih, kemudian mengalir ke daerah atau elemen ungu monomorfik. Ruam urtikaria terjadi. Ada pembengkakan tajam pada lemak subkutan atau dermis. Ruam ini mulai terasa sangat gatal. Terlokalisasi lebih luas di area bagian ekstensor kaki. Bintik-bintik pertama berubah menjadi papula, kemudian vesikel terbentuk, dan setelah menyusut mereka membentuk kerak. Akibatnya, terkadang ada pigmentasi yang jelas.
Bentuk vaskulitis hemoragik
  1. Simplis-eritematosa. Ini adalah vaskulitis yang dalam dengan sifat alergi. Terjadi ketika menggunakan bahan obat tertentu. Dapat dibentuk pada penyakit infeksi berbagai etiologi. Lokalisasi bentuk ini - kaki. Kaki juga bisa terkena. Pada permukaan depan tungkai muncul bening merah cerah simetris yang mengambil ukuran dari kacang polong hingga telur puyuh dan mampu cukup tinggi di atas kulit. Area di sekitar mereka mungkin membengkak dan berubah warna. Saat ditekan, ada rasa sakit yang cukup kuat. Jumlah node bervariasi dari 2 hingga 9-10 buah. Dalam 5 hari atau minggu, mereka mungkin berkurang dan menebal, dan rasa sakit bisa mereda. Ruam tidak berkembang menjadi bisul. Pemulihan kemungkinan dalam 3-4 minggu.
Bentuk penyakit yang rumit dan eritematosa

Penyebab utama penyakit ini

Sayangnya, Vasculitis tidak sepenuhnya dipahami. Patologi ini sering dikaitkan dengan kekebalan. Tubuh, di hadapan kekuatan, melawan dan menaklukkan peradangan, atau menjadi pingsan dan menjadi terbuka untuk berbagai penyakit, khususnya yang terkait dengan pembuluh darahnya. Dalam kasus terakhir, penyebab vasculitis adalah:

  • sebelumnya menderita penyakit pernapasan, tidak sepenuhnya atau tidak diobati, yang memberikan komplikasi;
  • penggunaan obat-obatan tertentu seperti antibiotik, analgesik, dan sebagainya;
  • stres;
  • kecenderungan genetik;
  • hipotermia berat;
  • cedera;
  • penyakit kronis (radang amandel, sinusitis, adnexitis);
  • penyakit kronis;
  • patologi organ internal;
  • radang sendi reaktif;
  • glomerulonefritis;
  • radang kelenjar tiroid;
  • sindrom kulit: systemic lupus erythematosus, tumor, alergi.

Gejala

Vaskulitis pada kaki menyerupai lupus erythematosus. Kaki, pada umumnya, tidak berbentuk dengan bintik-bintik besar yang terang, yang pada beberapa pasien menyebabkan rasa malu atau bahkan ketakutan. Perlu diingat bahwa jika vaskulitis mempengaruhi kaki, maka akan ada reaksi yang pasti pada mereka, tetapi tidak akan berbeda dengan ruam pada area kulit lainnya.

Penyakitnya sangat mirip dengan lupus

Pada awal perkembangan, tanda-tanda penyakit ini tidak terlalu jelas, mereka dapat dikacaukan dengan penyakit lain, terutama mengingat gejala seperti demam, kelemahan umum dan nyeri sendi. Yang mengejutkan, lesi vaskuler ini sering terjadi pada wanita muda atau bahkan remaja perempuan. Gejala:

  • bintik-bintik ruam dan hemoragik;
  • lepuh darah;
  • suhu tinggi;
  • nyeri sendi atau nyeri otot;
  • kelemahan;
  • gatal-gatal pada kulit di daerah yang terkena.

Metode pengobatan

Pengobatan dan diagnosis vaskulitis harus dilakukan oleh dokter kulit. Hanya dia yang mampu, di hadapan gejala yang ditunjukkan pasien, untuk menentukan bentuk penyakit dan meresepkan pengobatan individu berdasarkan karakteristik tubuh, keadaan sistem kekebalan tubuh dan organ internal. Dalam hal ini, dokter meresepkan diagnosis dan tes untuk persalinan yang komprehensif, merekomendasikan terapi yang mendorong pemulihan yang cepat. Pilihan perawatan pasien dengan obat tradisional memerlukan diskusi dengan spesialis.

Jadi, ada tiga metode perawatan:

  • metode tradisional, baik ramuan maupun koleksi dalam bentuk salep dan perbungaan, tetapi dipilih secara ketat oleh dokter;
  • terapi obat, termasuk obat antiinflamasi dan obat yang meningkatkan aliran darah dan menormalkan pembekuan darah;
  • profilaksis, setelah perawatan utama, bertujuan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Dianjurkan untuk melakukan pijatan sendiri sekitar sepuluh menit setiap malam. Latihan seperti "gunting", "birch" dan "sepeda" berguna, setelah itu kaki harus dibelai ringan, mulai dari kaki dan berakhir dengan lutut. Ini akan membantu meringankan gejala dan melawan stasis darah. Cukup sulit perawatan penyakit ini terjadi pada diabetes mellitus, hipertensi dan insufisiensi vena kronis.

Kontraindikasi untuk vaskulitis:

  • Anda tidak boleh makan buah jeruk, daging asap, makanan kaleng, teh kental, kopi, acar dan bumbu;
  • perlu untuk berhenti merokok, karena memperburuk perjalanan penyakit;
  • tidak disarankan untuk berdiri di atas kaki Anda untuk waktu yang lama atau bergerak, penting untuk seimbang;
  • di kamar mandi Anda tidak harus menggosok kulit dengan waslap, suhu air tidak boleh di bawah 22 ┬░ saat mandi.

Pencegahan penyakit

Untuk menghindari risiko vaskulitis, perlu dilakukan tindakan pencegahan:

  • menyelamatkan tubuh dari hipotermia;
  • Latihan sedang harus dilakukan setiap hari, tetapi tidak terlalu terlatih;
  • jangan menyalahgunakan alkohol, berhenti merokok;
  • menghilangkan alergen dan obat-obatan berdasarkan mereka yang dapat membuat tubuh tidak seimbang;
  • sesering mungkin memperkuat kekebalan Anda dengan obat tradisional, pengerasan;
  • menghindari stres;
  • menghormati tidur dan istirahat;
  • terapi vitamin teratur.

Diet untuk vaskulitis

Tidak perlu menggunakan produk yang dapat menyebabkan alergi. Hal ini diperlukan untuk menggunakan bubur bubur dengan susu, sup dan jus sayuran, jeli buah, berkontribusi pada operasi yang tepat dari motilitas saluran pencernaan.

Dengan demikian, vaskulitis diobati terutama dengan persiapan medis yang membantu menghilangkan racun dari tubuh dan melawan peradangan, yang berbahaya tidak hanya untuk anak-anak, tetapi juga untuk orang dewasa. Penting untuk mematuhi diet, gaya hidup sehat, untuk mempertahankan sikap positif dan beralih ke spesialis tepat waktu sehingga pembuluh darah selalu bekerja dengan jelas dan harmonis.