Image

Apa itu ritme sinus pada EKG?

Organ utama tubuh manusia yang menyediakan darah ke semua jaringannya adalah jantung. Tingkat oksigenasi otak dan aktivitas fungsional seluruh organisme tergantung pada kontraksi sistematis otot-ototnya. Untuk merangsang jaringan otot jantung, diperlukan dorongan (sinyal listrik) dari kardiomiosit konduktif.

Biasanya, tremor ini menghasilkan simpul sinus - karakteristik irama jantung tergantung pada frekuensi dan lokalisasi. Dalam kedokteran modern, penyakit pada sistem kardiovaskular dideteksi menggunakan metode pemeriksaan khusus - elektrokardiogram. Para ahli praktek meresepkan perilakunya untuk diagnosis patologi otot jantung, memantau perjalanan penyakit yang ada, sebelum operasi apa pun dan untuk tujuan pencegahan.

Hasil EKG memberikan dokter dengan data jantung spesifik. Dalam artikel kami, kami akan memberikan informasi tentang fitur dan parameter irama jantung normal, kemungkinan penyimpangan. Kami juga akan memberi tahu pembaca kami apa irama sinus pada EKG dan bagaimana menentukan tanda-tanda patologisnya.

Karakteristik Detak Jantung

Munculnya fenomena listrik di jantung disebabkan oleh pergerakan ion natrium dan kalium dalam sel-sel myo-cardiac, yang menciptakan kondisi yang diperlukan untuk eksitasi, kontraksi dan kemudian transisi ke keadaan asli dari otot jantung. Aktivitas listrik merupakan karakteristik dari semua jenis sel miokard, namun hanya kardiomiosit dari sistem konduksi yang mengalami depolarisasi spontan.

Salah satu parameter terpenting dari fungsi normal jantung adalah irama sinus, yang menunjukkan fakta bahwa sumber kontraksi otot berasal dari simpul Kate-Flac (atau daerah sinus jantung). Pengulangan teratur dari impuls jantung yang muncul ditentukan pada kardiogram pada orang sehat dan pada pasien dengan patologi jantung.

Penguraian EKG dilakukan sebagai berikut:

  • evaluasi keteraturan detak jantung;
  • menghitung jumlah kontraksi otot jantung;
  • definisi "alat pacu jantung" - sumber terjadinya dan eksitasi pada otot jantung;
  • mempelajari fungsi konduksi denyut nadi melalui jantung.

Denyut jantung orang dewasa yang sehat berkisar antara 60 hingga 90 detak per menit. Takikardia menunjukkan peningkatan denyut jantung, bradikardia - pengurangan. Untuk menentukan "alat pacu jantung" (area miokardium, yang dihasilkan oleh impuls), perjalanan eksitasi dievaluasi oleh bagian atas - atrium. Indikator ini ditentukan oleh rasio gigi kompleks ventrikel. Ritme sinus, posisi vertikal EOS (sumbu listrik jantung, yang mencerminkan karakteristik strukturnya) dan ukuran SDM normal menunjukkan tidak adanya kelainan apa pun dalam pekerjaan otot jantung dalam tubuh pasien.

Apa arti irama sinus?

Struktur otot jantung terdiri dari empat ruang, yang dipisahkan oleh katup dan partisi. Di atrium kanan, di zona pertemuan vena berongga atas dan bawah, ada pusat tertentu yang terdiri dari sel-sel spesifik yang mengirimkan impuls listrik dan mengatur ritme untuk pengulangan kontraksi otot secara teratur - simpul sinus.

Kardiomiosit yang membentuknya dikelompokkan menjadi bundel, mereka memiliki bentuk spindle dan ditandai oleh fungsi kontraktil yang lemah. Namun, mereka juga dapat menghasilkan pelepasan, serta proses neuron dengan lapisan glial. Node sinus menetapkan stroke otot jantung, berkat pengiriman darah yang normal ke jaringan tubuh manusia.

Itulah mengapa sangat penting untuk mempertahankan irama sinus yang teratur untuk mengevaluasi fungsi jantung. Pada EKG, indikator ini menunjukkan bahwa impuls datang tepat dari simpul (sinus) utama - normanya adalah 50 denyut per menit. Perubahannya menunjukkan fakta bahwa energi listrik yang merangsang otot jantung berasal dari bagian lain jantung.

Saat menafsirkan data kardiogram akhir, perhatian khusus diberikan kepada:

  • pada QRS (kompleks ventrikel), mengikuti gelombang P;
  • untuk interval (interval waktu) PQ - dalam kisaran normalnya dari 120 hingga 200 milidetik;
  • pada bentuk gelombang P, yang harus konstan pada setiap titik medan listrik;
  • pada interval R-P mirip dengan batas rentang R-R;
  • pada segmen T diamati untuk setiap P. gigi

Gejala

Tidak setiap orang modern dapat membanggakan kekurangan masalah jantung. Sangat sering, selama EKG, kondisi patologis seperti blokade, yang dipicu oleh perubahan transmisi impuls dari sistem saraf langsung ke jantung, aritmia karena ketidakkonsistenan sistematisitas dan urutan kontraksi miokard terdeteksi. Irama sinus yang tidak teratur, yang menunjukkan perubahan indeks kardiografi - jarak antara gigi kardiogram, dapat mengindikasikan disfungsi "alat pacu jantung."

Diagnosis "sindrom sinus sakit" dibuat berdasarkan data klinis dan denyut jantung. Untuk menentukan parameter ini, dokter menafsirkan hasil EKG menggunakan metode perhitungan berikut: bagi angka 60 dengan interval R-R yang dinyatakan dalam detik, kalikan angka 20 dengan jumlah gigi kompleks ventrikel yang dilakukan dalam tiga detik.

Gangguan irama sinus pada EKG berarti kelainan berikut:

  • arrhythmia - perbedaan interval waktu R-R lebih dari 150 milidetik, paling sering fenomena ini diamati selama inhalasi dan pernafasan dan disebabkan oleh kenyataan bahwa pada saat ini jumlah stroke bervariasi;
  • bradikardia - denyut jantung kurang dari 60 denyut / menit, interval P-P meningkat menjadi 210 ms, kebenaran perbanyakan denyut eksitasi dipertahankan;
  • ritme kaku - hilangnya ketidakteraturan fisiologisnya karena gangguan regulasi neurovegetatif, dalam hal ini, penurunan jarak R-R sebesar 500 ms;
  • takikardia - denyut jantung melebihi 90 denyut / mnt, jika jumlah kontraksi miokard meningkat menjadi 150 denyut / mnt, diamati peningkatan ST dan penurunan segmen segmen PQ, atrioventrikular blok II dapat terjadi.

Penyebab aritmia sinus

Kegembiraan pasien dapat menyebabkan kesimpulan dari elektrokardiogram di mana data tentang ketidakteraturan dan ketidakstabilan irama sinus ditentukan. Penyebab paling umum dari penyimpangan tersebut adalah:

  • penyalahgunaan alkohol;
  • cacat jantung bawaan atau didapat;
  • merokok tembakau;
  • prolaps katup mitral;
  • gagal jantung akut;
  • meracuni tubuh dengan zat beracun;
  • penggunaan glikosida jantung, obat diuretik dan antiaritmia yang tidak terkontrol;
  • gangguan neurotik;
  • meningkatkan kadar hormon tiroid.

Jika irama irama sinus tidak dihilangkan dengan menahan napas dan sampel obat, itu adalah karakteristik pasien:

  • kardiomiopati;
  • miokarditis;
  • penyakit iskemik;
  • patologi dari sistem bronkopulmonalis;
  • anemia;
  • distonia vegetatif berat;
  • rongga jantung diplomatik;
  • penyakit kelenjar endokrin;
  • kelainan elektrolit.

Fitur pada pasien muda

Parameter kardiogram anak berbeda secara signifikan dari hasil EKG dewasa - setiap ibu tahu seberapa sering jantungnya berdetak. Takikardia fisiologis dijelaskan oleh fitur anatomi tubuh anak:

  • hingga 1 bulan HR bervariasi dari 105 hingga 200 denyut / menit;
  • hingga 1 tahun - dari 100 hingga 180;
  • hingga 2 tahun - dari 90 hingga 140;
  • hingga 5 tahun - dari 80 hingga 120;
  • hingga 11 tahun - dari 75 hingga 105;
  • hingga 15 - dari 65 hingga 100.

Irama asal sinus terdaftar pada anak-anak tanpa cacat otot jantung, alat katup atau pembuluh darahnya. Biasanya, pada rekaman EKG grafik, segmen P di depan sistol ventrikel harus memiliki bentuk dan ukuran yang sama, detak jantung tidak boleh melebihi indikator usia. Denyut jantung dan ektopia sinus yang tidak stabil adalah sinyal untuk mencari faktor-faktor buruk yang memicu penurunan aktivitas simpul utama sistem konduksi jantung.

Sindrom sinus sakit diamati pada bayi prematur, bayi yang mengalami defisiensi oksigen selama perkembangan prenatal, bayi baru lahir dengan tekanan darah tinggi di dalam tengkorak, bayi dengan defisiensi vitamin D, remaja - proses perubahan ritme berhubungan dengan pertumbuhan cepat tubuh anak dan distonia vaskular. Gangguan fisiologis irama sinus berlalu tanpa pengobatan khusus karena regulasi kontraksi jantung dan pematangan sistem saraf pusat ditingkatkan.

Disfungsi irama sinus yang bersifat patologis dapat disebabkan oleh proses peradangan-infeksi yang parah, kecenderungan genetik, kelainan struktural bawaan dan kelainan bentuk otot jantung. Dalam hal ini, ahli jantung meresepkan tindakan pengobatan dan profilaksis untuk pasien kecil dalam konteks pemantauan terus menerus terhadap aktivitas fungsional jantung.

Merangkum informasi di atas, saya ingin menambahkan bahwa EKG adalah metode diagnostik yang sederhana dan murah, dengan bantuan yang, dalam waktu singkat, dimungkinkan untuk mendeteksi disfungsi otot jantung. Namun, jika ada perubahan patologis yang serius, itu tidak cukup untuk membuat diagnosis pasti dari teknik ini - pasien diresepkan ekokardiografi, pemindaian ultrasound jantung dan pemeriksaan koroner pembuluh darahnya.

Ritme Sinus: apa itu, bagaimana tampilannya pada EKG, kemungkinan pelanggaran

Dari artikel ini Anda akan belajar: apa yang dilakukan irama sinus jantung, apa yang bisa menjadi penyimpangannya, belajar menentukan tanda-tanda irama sinus normal dan abnormal oleh EKG.

Penulis artikel: Nivelichuk Taras, kepala departemen anestesiologi dan perawatan intensif, pengalaman kerja 8 tahun. Pendidikan tinggi dalam "Kedokteran" khusus.

Ritme sinus jantung dipahami berarti kontraksi teratur semua departemen miokardium karena impuls listrik rangsang dari simpul sinus - alat pacu jantung yang paling penting di jantung. Ini berarti ritme jantung setiap orang sehat adalah sinus.

Untuk transkrip EKG yang memenuhi syarat, di mana denyut jantung pertama kali dievaluasi, hubungi ahli jantung.

Konsep dan karakteristik irama sinus

Jantung adalah organ sentral dari sistem peredaran darah. Itu menyusut secara otomatis, mandiri, dan sementara ini terjadi, tubuh mempertahankan vitalitas. Aktivitas otonom dimungkinkan karena adanya kelompok sel saraf khusus di bagian jantung tertentu. Cluster terbesar disebut simpul sinus. Itu terletak di bagian atas jantung dan secara teratur memancarkan impuls listrik kuat spontan, yang, melewati semua departemen miokardium, menyebabkan kontraksi yang konsisten. Fenomena ini mendasari detak jantung normal.

Ritme sinus adalah indikator elektrokardiogram (EKG), yang menunjukkan bahwa jantung berkontraksi karena impuls yang berasal dari simpul sinus. Jika indeks EKG ini dalam urutan, maka ini berarti bahwa alat pacu jantung utama adalah sehat dan memiliki kekuatan yang cukup untuk menekan fokus lain dari aktivitas listrik spontan (node ‚Äč‚Äčkecil dan kurang aktif yang ada di miokardium).

Deskripsi karakteristik utama detak jantung normal:

  1. Frekuensi - dalam kisaran 60 hingga 90 / menit.
  2. Keteraturan - setiap detak jantung berturut-turut terjadi secara berkala.
  3. Urutan - setiap kontraksi berlangsung dalam arah yang sama, berturut-turut menangkap pertama atrium dan kemudian ventrikel, yang tercermin dalam karakteristik suara nada pertama dan kedua, serta pada EKG.
  4. Variabilitas fisiologis - kemampuan untuk mengubah detak jantung sambil mempertahankan keteraturan dan konsistensi dalam menanggapi pengaruh eksternal dan internal (misalnya, olahraga, tidur, pengalaman, sakit, demam, dll.)

Apa yang bisa menjadi pelanggaran

Bahkan jika tanda-tanda irama sinus dicatat pada EKG, ini tidak berarti bahwa tidak ada kelainan pada tubuh. Ada kemungkinan bahwa pulsa terjadi pada simpul utama, tetapi tidak sesuai dengan karakteristik normal. Pelanggaran yang paling umum tercantum dalam tabel.

Apa itu ritme sinus jantung dan kecepatannya pada EKG

Fungsi normal jantung ditentukan oleh frekuensi dan irama kontraksi. Parameter tersebut dapat ditentukan menggunakan elektrokardiogram. Indikator penting adalah nadi sinus. Pada artikel ini kita akan menjelaskan apa itu, nilai apa yang dianggap normal, dan nilai mana yang merupakan tanda patologi. Juga pertimbangkan metode utama perawatan dan pencegahan.

Apa itu dan bagaimana hal itu ditentukan?

Banyak orang tidak tahu apa itu ritme sinus. Ini adalah parameter penting, yang ditentukan pada elektrokardiogram.

Jantung adalah organ utama yang memastikan berfungsinya sirkulasi darah, sebagai akibatnya semua organ dan jaringan menerima bagian oksigen dan nutrisi yang diperlukan. Agar dapat berkontraksi dan mendorong darah ke dalam pembuluh darah, diperlukan dorongan spesifik. Irama jantung menjadi ciri dari mana impuls ini berasal dan berapa frekuensinya. Tapi apa artinya ini?

Kinerja jantung normal

Jika pulsa berasal dari simpul sinus, irama disebut sinus. Node ini adalah konsentrasi saraf, terus-menerus memancarkan impuls saraf. Letaknya di bagian atas atrium kanan, oleh karena itu darah diberikan dengan darah arteri.

Node diselimuti serat NA vegetatif, yang memiliki pengaruh kuat padanya. Selain sinus, ada ritme lain di mana impuls berasal dari bagian jantung lainnya. Tapi mereka semua dianggap penyimpangan.

Irama sinus ditentukan dengan menggunakan metode diagnostik khusus - elektrokardiogram (EKG). Ini memungkinkan Anda untuk dengan cepat mengetahui dari mana impuls otot jantung berasal, berapa frekuensi dan iramanya.

Parameter normal

Indikator kardiogram harus menguraikan spesialis. Orang biasa sulit berurusan dengan semua nuansa. Apa yang harus saya cari ketika mempelajari hasil EKG? Jadi, ritme normal memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Frekuensi Itu berkisar 60 hingga 90 denyut per menit.
  2. Keteraturan. Impuls tidak boleh bergelombang. Setiap kontraksi jantung biasanya terjadi pada interval waktu yang sama. Dengan fluktuasi curiga aritmia mereka.
  3. Urutan Getaran jantung harus dalam satu arah. Ini berarti bahwa impuls datang pertama ke atrium, dan kemudian meliputi ventrikel.
  4. Variabilitas di bawah pengaruh faktor lingkungan. Jika jantung selalu dalam ritme yang sama, bahkan normal, itu juga merupakan penyimpangan. Ini harus mengubah iramanya tergantung pada dampak faktor-faktor pemicu yang datang dari lingkungan (aktivitas fisik, tidur, rasa sakit, tekanan emosional). Ini adalah fitur fisiologis.

Elektrokardiogram normal pada orang dewasa

Decoding EKG adalah tugas yang sangat sulit. Untuk ini, penting untuk memahami elemen-elemen berikut:

Pada normal kardiogram P dinaikkan, memiliki ukuran lebih kecil, daripada gelombang R, berdiri di depan setiap kompleks QRS. Antara P dan QRS harus memiliki interval pendek yang sama (P-Q). Gigi R adalah yang terbesar dan menghadap ke atas, interval di antara keduanya memiliki panjang yang sama.

Kesenjangan antara PP dan R-R harus sama. Ketika mengevaluasi hasil EKG, frekuensi, keteraturan, konsistensi dan variabilitas fisiologis irama sinus harus dipertimbangkan.

Penyebab dan gejala gangguan irama

Dalam situasi tertentu, bahkan denyut nadi sinus dapat menunjukkan adanya patologi. Dalam hal ini, ada berbagai pelanggaran. Pertimbangkan mereka secara lebih rinci.

Takikardia

Takikardia disebut detak jantung yang cepat. Itu bisa terjadi karena berbagai alasan. Paling sering, nadi dipercepat diamati dengan latar belakang faktor fisiologis:

  • stres;
  • tekanan emosional (kecemasan, kegembiraan, kegembiraan, gairah);
  • aktivitas fisik (terutama untuk orang yang tidak terlatih);
  • makan berlebihan;
  • kenaikan suhu;
  • penggunaan minuman yang merangsang (kopi, teh kental, energi).

Takikardia pada elektrokardiogram

Berbagai patologi juga dapat menyebabkan takikardia. Pertama-tama, peningkatan denyut jantung menyebabkan penyakit jantung (miokarditis, kardiosklerosis, malformasi, serangan jantung). Juga, takikardia diamati dengan gangguan hormon (tirotoksikosis), anemia, lesi pada sistem saraf, penyakit menular, dan kolik ginjal.

Gejala utama sinus takikardia, tercermin pada EKG:

  • Gelombang P ada di tempat biasanya;
  • penurunan interval antara P dan R-R, durasi indikator ini menentukan frekuensi kontraksi jantung;
  • saat menghitung, jumlah detak jantung melebihi 90 detak per menit.

Penyebab dan kriteria untuk takikardia

Untuk secara akurat menentukan keberadaan takikardia patologis, pasien perlu mengikuti beberapa aturan. Sebelum manipulasi, perlu untuk menyingkirkan beban fisik, tidak perlu khawatir, tidak merokok, tidak membebani perut dengan makanan berkalori tinggi.

Bradikardia

Bradycardia - penyimpangan denyut jantung ke bawah. Denyut nadi kurang dari 60 kali per menit direkam. Seringkali kondisi ini terjadi karena hipotermia, dengan kekurangan oksigen (berada di ruang pengap, mengenakan pakaian dingin).

Denyut nadi rendah diamati dalam keadaan tidur nyenyak, serta pada atlet dan pada orang muda. Ini dianggap sebagai kondisi fisiologis normal.

Bradikardia dapat terjadi karena penyebab patologis. Diantaranya adalah:

  • penyakit jantung (cacat, kardiosklerosis);
  • gangguan hormonal akibat fungsi tiroid yang buruk (hipotiroidisme);
  • keracunan timbal, fosfor, nikotin;
  • gangguan neurologis;
  • distonia vaskular;
  • adanya neoplasma ganas;
  • penyakit menular;
  • penyakit tukak lambung.

Bradikardia juga dapat diamati dengan overdosis obat antihipertensi, sebagai efek samping dari minum obat tertentu (beta-blocker, glikosida, obat penenang).

Pada elektrokardiogram, gejala bradikardia memanjang antara gigi P dan R dan kompleks ventrikel. Pada saat yang sama, indikator ritme dipertahankan (P memiliki bentuk permanen, didahului oleh QRS).

Aritmia

Indikator utama aritmia dianggap denyut nadi tidak teratur. Sebagai aturan, keadaan seperti itu tidak memiliki sifat fisiologis. Ini disebabkan oleh berbagai anomali:

  • gangguan struktur miokard (jaringan parut, pengerasan);
  • proses inflamasi di jantung;
  • gagal jantung;
  • sifat buruk;
  • kelaparan oksigen umum;
  • anemia (termasuk perdarahan);
  • penyakit endokrin.

Aritmia pada elektrokardiogram

Juga, aritmia terjadi karena merokok sistematis, penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan tertentu.

Varian dari norma dianggap sebagai tipe khusus aritmia - pernapasan (ketika menghirup denyut nadi meningkat, dan ketika Anda mengeluarkan napas - menurun tajam). Kondisi ini diamati pada atlet, remaja dengan gangguan hormon, orang yang terlalu mudah terpengaruh.

Ketika aritmia diamati, maka detak jantung normal, lalu akselerasi ritme, lalu perlambatannya. Pada EKG, ini dimanifestasikan oleh interval yang berbeda antara gigi R.

Extrasystole

Sinus extrasystole adalah jenis aritmia yang paling umum. Pada kondisi ini, terjadi depolarisasi dan pengurangan daerah jantung yang tidak tepat waktu. Sebagai aturan, penyimpangan tersebut bersifat neurogenik dan terjadi karena stres, merokok, penyalahgunaan alkohol, kafein, dan obat-obatan tertentu.

Ekstrasistol patologis berkembang karena kerusakan miokard. Misalnya, karena distrofi, iskemia, kardiosklerosis atau proses inflamasi.

Gejala pelanggaran pada kardiogram:

  • denyut sinus tidak normal;
  • Gelombang P mungkin hilang di tempat yang seharusnya;
  • Kompleks QRS tetap tidak berubah.

Juga, setelah ekstrasistol, jeda kompensasi diamati, dua kali jeda antara kompleks dalam kondisi normal.

Kelemahan simpul sinus

Ini adalah disfungsi dari node, yang tidak memungkinkannya untuk melakukan tugasnya secara normal. Patologi ini terjadi karena penyumbatan jantung, berkembang dengan latar belakang faktor-faktor tersebut:

  • penyakit jantung;
  • operasi bedah pada jantung, transplantasinya;
  • proses degeneratif;
  • hipotiroidisme;
  • distrofi muskuloskeletal;
  • amiloidosis, sarkoidosis;
  • hati sclerodermic;
  • neoplasma ganas jantung;
  • sifilis pada tahap tersier.

Pada kardiogram, pergantian irama cepat dan langka. Pada saat yang sama ada periode memudar, ketika denyut nadi tidak ada.

Diagnosis didasarkan pada parameter kardiogram

Hanya seorang ahli jantung setelah pemeriksaan kardiografi yang dapat membuat diagnosis yang benar. Pada saat yang sama ia membandingkan hasil yang diperoleh dengan norma. Yang paling umum didiagnosis adalah:

  • Takikardia. Dengan patologi ini, frekuensi kontraksi lebih dari 90 denyut, ritme tetap normal.
  • Bradikardia. Frekuensi kontraksi kurang dari 60, interval P-P meningkat.
  • Aritmia. Irama jantung tidak teratur dicatat dengan perbedaan kuat dalam interval R-R.
  • Ritme kaku. Ini adalah kontraksi reguler monoton yang dapat diamati dengan latar belakang simpul sinus yang lemah atau disregulasi NS otonom.

Metode EKG adalah cara informatif dan cepat untuk mendapatkan data aktivitas jantung. Untuk diagnosis, detak jantung dan ritme dipelajari.

Metode pengobatan dan pencegahan

Setelah elektrokardiogram, metode penelitian tambahan mungkin diperlukan untuk menentukan penyebab kinerja jantung abnormal. Pada saat yang sama menunjuk:

  • tes darah biokimia;
  • tes darah untuk hormon dan racun;
  • Ultrasonografi jantung;
  • Pemantauan jantung Holter;
  • pencitraan resonansi magnetik atau dihitung.

Anda juga harus menjalani pemeriksaan tambahan oleh spesialis penyakit menular, ahli saraf, psikiater, dan ahli endokrin. Hanya setelah menetapkan penyebab anomali pengobatan yang tepat ditentukan. Terapi obat yang paling umum digunakan. Dalam kondisi yang parah, operasi mungkin diperlukan.

Sebagai aturan, detak jantung abnormal tidak memerlukan manipulasi khusus. Jika terjadi kegagalan, Anda harus berpikir untuk mengubah gaya hidup Anda. Dokter merekomendasikan untuk mengamati tindakan pencegahan:

  • makan dengan benar;
  • menghindari stres dan gejolak emosi;
  • memimpin gaya hidup aktif;
  • berhenti dari kebiasaan buruk;
  • hindari kelebihan fisik dan terlalu banyak pekerjaan.

Jadi, ritme sinus merupakan indikator fungsi jantung yang normal, yang ditampilkan pada elektrokardiogram. Untuk mengidentifikasi penyimpangan, perlu membandingkan hasil yang diperoleh dengan norma.

Sinus irama jantung pada EKG - apa artinya dan apa yang bisa dikatakan

Detak jantung yang berasal dari simpul sinus, dan bukan dari daerah lain disebut sinus. Ini ditentukan pada orang sehat dan pada beberapa pasien yang menderita penyakit jantung.

Impuls jantung muncul di simpul sinus, kemudian menyimpang di sepanjang atrium dan ventrikel, yang menyebabkan organ otot berkontraksi.

Apa artinya dan apa norma-norma itu?

Ritme sinus jantung pada EKG - apa artinya dan bagaimana menentukannya? Ada sel-sel di jantung yang menciptakan momentum karena sejumlah detak per menit. Mereka terletak di simpul sinus dan atrioventrikular, juga di serat Purkinje yang membentuk jaringan ventrikel jantung.

Ritme sinus pada elektrokardiogram berarti bahwa impuls ini dihasilkan oleh simpul sinus (normalnya adalah 50). Jika angkanya berbeda, maka pulsa dihasilkan oleh simpul lain, yang memberikan nilai berbeda untuk jumlah ketukan.

Ritme sinus sehat jantung normal adalah teratur dengan detak jantung yang berbeda, tergantung pada usia.

Nilai normal dalam kardiogram

Apa yang diperhatikan saat melakukan elektrokardiografi:

  1. Gigi P pada elektrokardiogram pasti mendahului kompleks QRS.
  2. Jarak PQ sesuai dengan 0,12 detik - 0,2 detik.
  3. Bentuk gelombang P konstan di setiap lead.
  4. Pada orang dewasa, frekuensi ritme adalah 60 - 80.
  5. Jarak P - P mirip dengan jarak R - R.
  6. Cabang P dalam kondisi normal harus positif pada lead standar kedua, negatif pada lead aVR. Dalam semua sadapan lainnya (ini adalah I, III, aVL, aVF), bentuknya dapat bervariasi tergantung pada arah sumbu listriknya. Biasanya, gigi P positif pada I lead dan aVF.
  7. Dalam sadapan V1 dan dalam V2, gelombang P akan 2 fase, kadang-kadang bisa sebagian besar positif atau sebagian besar negatif. Dalam sadapan dari V3 ke V6, cabang dominan positif, meskipun mungkin ada pengecualian tergantung pada sumbu listriknya.
  8. Untuk setiap gelombang P dalam kondisi normal, kompleks QRS harus dilacak, gelombang T. Interval PQ pada orang dewasa memiliki nilai 0,12 detik - 0,2 detik.

Irama sinus bersama dengan posisi vertikal dari sumbu listrik jantung (EOS) menunjukkan bahwa parameter ini berada dalam kisaran normal. Sumbu vertikal menunjukkan proyeksi posisi organ di dada. Juga posisi organ dapat dalam bidang semi-vertikal, horizontal, semi-horizontal.

Ketika EKG mendaftar irama sinus, itu berarti bahwa pasien belum memiliki masalah dengan jantung. Sangat penting selama pemeriksaan agar tidak khawatir dan tidak gugup, agar tidak mendapatkan data yang tidak bisa diandalkan.

Anda tidak boleh melakukan pemeriksaan segera setelah aktivitas fisik atau setelah pasien naik ke lantai tiga atau lima dengan berjalan kaki. Anda juga harus memperingatkan pasien bahwa Anda tidak boleh merokok selama setengah jam sebelum pemeriksaan, agar tidak mendapatkan hasil yang salah.

Pelanggaran dan kriteria untuk tekad mereka

Jika deskripsi berisi frasa: gangguan irama sinus, maka penyumbatan atau aritmia terdaftar. Aritmia adalah kegagalan dalam urutan ritme dan frekuensinya.

Penyumbatan dapat disebabkan jika transfer eksitasi dari pusat saraf ke otot jantung terganggu. Misalnya, akselerasi ritme menunjukkan bahwa dengan urutan kontraksi standar, irama jantung dipercepat.

Jika frasa tentang irama yang tidak stabil muncul dalam kesimpulan, maka ini adalah manifestasi dari denyut jantung yang rendah atau adanya sinus bradikardia. Bradycardia mempengaruhi kondisi manusia, karena organ tidak menerima jumlah oksigen yang diperlukan untuk aktivitas normal.

Jika irama sinus dipercepat dicatat, maka, kemungkinan besar, ini adalah manifestasi takikardia. Diagnosis tersebut dibuat ketika jumlah detak jantung melebihi 110 detak.

Interpretasi hasil dan diagnosis

Untuk mendiagnosis aritmia, harus dilakukan perbandingan indikator yang diperoleh dengan indikator normanya. Denyut jantung dalam 1 menit tidak boleh lebih dari 90. Untuk menentukan indikator ini, Anda perlu 60 (detik) dibagi dengan durasi interval R-R (juga dalam detik) atau kalikan jumlah kompleks QRS dalam 3 detik (panjang bagian 15 cm dari pita) dengan 20.

Dengan demikian, kelainan berikut dapat didiagnosis:

  1. Bradycardia - HR / min kurang dari 60, kadang-kadang peningkatan interval P-P hingga 0,21 detik direkam.
  2. Takikardia - SDM meningkat menjadi 90, meskipun tanda-tanda ritme lain tetap normal. Seringkali, depresi miring dari segmen PQ dapat diamati, dan segmen ST - naik. Sekilas, ini mungkin terlihat seperti jangkar. Jika denyut jantung naik di atas 150 denyut per menit, terjadi blokade pada tahap ke-2.
  3. Aritmia adalah irama sinus jantung yang tidak teratur dan tidak stabil, ketika interval R-R berbeda lebih dari 0,15 detik, yang dikaitkan dengan perubahan dalam jumlah pukulan per napas dan pernafasan. Sering terjadi pada anak-anak.
  4. Irama kaku - keteraturan kontraksi yang berlebihan. R-R berbeda kurang dari 0,05 detik. Ini dapat terjadi karena cacat simpul sinus atau pelanggaran peraturan otonomnya.

Penyebab penyimpangan

Penyebab gangguan irama yang paling umum dapat dipertimbangkan:

  • penyalahgunaan alkohol yang berlebihan;
  • cacat jantung;
  • merokok;
  • penggunaan glikosida dan obat antiaritmia jangka panjang;
  • tonjolan katup mitral;
  • patologi fungsi kelenjar tiroid, termasuk tirotoksikosis;
  • gagal jantung;
  • penyakit miokard;
  • lesi infeksi pada katup dan bagian lain jantung - penyakit endokarditis infektif (gejalanya cukup spesifik);
  • kelebihan: emosional, psikologis dan fisik.

Penelitian tambahan

Jika dokter selama pemeriksaan hasil melihat bahwa panjang bagian antara gelombang P, serta tinggi mereka, tidak sama, maka irama sinus lemah.

Untuk menentukan penyebabnya, pasien mungkin disarankan untuk menjalani diagnosa tambahan: patologi simpul itu sendiri atau masalah sistem otonom nodal dapat diidentifikasi.

Kemudian pemantauan Holter ditugaskan atau tes obat dilakukan, yang memungkinkan untuk mengetahui apakah ada patologi dari simpul itu sendiri atau jika sistem vegetatif dari simpul diatur.

Untuk detail lebih lanjut tentang sindrom kelemahan situs ini, lihat konferensi video:

Jika ternyata aritmia adalah hasil dari gangguan pada simpul itu sendiri, pengukuran korektif dari status vegetatif ditugaskan. Jika karena alasan lain, metode lain digunakan, misalnya, implantasi stimulan.

Pemantauan holter adalah elektrokardiogram umum yang dilakukan pada siang hari. Karena lamanya pemeriksaan ini, para ahli dapat memeriksa keadaan jantung pada berbagai tingkat stres. Saat melakukan EKG normal, pasien berbaring di sofa, dan saat melakukan pemantauan Holter, seseorang dapat mempelajari keadaan tubuh selama aktivitas fisik.

Taktik perawatan

Sinus aritmia tidak memerlukan perawatan khusus. Irama yang salah tidak berarti bahwa ada penyakit yang terdaftar. Gangguan irama jantung adalah sindrom umum yang umum terjadi pada semua usia.

Untuk menghindari masalah jantung dalam banyak hal, diet yang tepat, rejimen harian, dan kurangnya stres dapat membantu. Ini akan berguna untuk mengambil vitamin untuk menjaga jantung dan meningkatkan elastisitas pembuluh darah. Di apotek, Anda dapat menemukan sejumlah besar vitamin kompleks, yang mengandung semua komponen yang diperlukan dan vitamin khusus untuk mendukung kerja otot jantung.

Selain itu, Anda dapat memperkaya diet Anda dengan makanan seperti jeruk, kismis, blueberry, bit, bawang, kubis, dan bayam. Mereka mengandung banyak antioksidan yang mengatur jumlah radikal bebas, yang jumlahnya terlalu banyak dapat menyebabkan infark miokard.

Untuk kelancaran fungsi jantung, tubuh membutuhkan vitamin D, yang ditemukan di peterseli, telur ayam, salmon, dan susu.

Jika Anda melakukan diet dengan benar, Anda dapat mengikuti rejimen harian untuk mencapai kerja otot jantung yang lama dan tidak terputus dan tidak khawatir tentang hal itu sampai usia sangat tua.

Akhirnya, kami mengundang Anda untuk menonton video dengan pertanyaan dan jawaban tentang gangguan irama jantung:

Apa itu ritme sinus jantung?

Mendengar hal seperti irama sinus jantung, ini berarti tidak semua orang tahu, dan pertanyaan itu sering kali menarik minat orang yang memiliki penyakit jantung. Dalam kasus pembentukan kecurigaan adanya atau kemungkinan perkembangan penyakit pada sistem kardiovaskular pada seseorang, perlu untuk melakukan pemeriksaan khusus, yang disebut elektrokardiogram. Karena prosedur ini, kemungkinan kerusakan kondisi patologis yang ada terdeteksi. Prosedur yang disajikan dilakukan sebelum semua jenis operasi bedah, di samping itu, mempengaruhi aktivitas organ lain. Indikator spesifik aktivitas jantung dicatat berdasarkan hasil EKG.

Irama sinus, yang diidentifikasi oleh hasil EKG, menunjukkan tidak adanya penyimpangan dalam fungsi otot-otot jantung manusia. Irama irama jantung - ini adalah fluktuasi tertentu, pembentukan yang mengarah pada fakta bahwa impuls terbentuk dalam simpul khusus, kemudian dipisahkan tergantung pada lokasi, yaitu, di ventrikel dan atrium. Karena saat ini, kontraksi otot jantung terjadi pada orang dewasa.

Kardiogram jantung dapat menunjukkan hasil yang benar hanya ketika orang tersebut beristirahat.

Kehadiran kondisi yang disajikan berdasarkan EKG adalah cerminan dari tingkat normal distribusi pulsa eksitasi. Ketidakhadiran mereka menunjukkan evaluasi kebijaksanaan dalam kualitas lain. Dalam hal ini, sumbernya berada di area lain.

Posisi vertikal yang diperoleh berdasarkan EKG jantung menunjukkan bahwa lokasi sumbu pusat, termasuk stroke, berada dalam keadaan normal. Dari sini dapat disimpulkan bahwa berdasarkan data yang disajikan, kemungkinan lokasi jantung di dada terungkap. Otot jantung dapat bergerak ke arah seperti ke depan, ke belakang, ke kiri, ke kanan, tergantung pada sumbu transversal. Ini berarti bahwa dalam struktur tubuh manusia terdapat ciri-ciri individual.

Kebanyakan orang memiliki beberapa jenis masalah kesehatan. Dalam kasus-kasus tertentu, diagnosis mengungkapkan pelanggaran. Ketika membentuk EKG negatif, diagnosis irama sinus dapat menjadi cerminan dari blokade atau aritmia yang ada. Munculnya keadaan seperti itu disebabkan oleh pembentukan transmisi impuls yang tidak biasa ke otot jantung. Sebagai contoh, fluktuasi yang dipercepat atau meningkat menyebabkan pulsa cepat. Kebijaksanaan terganggu oleh ketidakteraturan, keteraturan, dan frekuensi kontraksi.

Irama sinus yang tidak teratur tercermin dari hasil EKG yang menunjukkan perbedaan antara celah gigi. Dalam kebanyakan kasus, kelemahan simpul dinyatakan dengan cara ini. Pemantauan Holter, termasuk tes narkoba, berkontribusi pada penentuan dugaan patologi.

Rekaman yang digunakan dalam EKG adalah irama sinus. Tidak adanya catatan lain dan tingkat frekuensi (denyut jantung) di wilayah 60-90 denyut per menit atau irama sinus dengan denyut jantung 75 (rata-rata) adalah pilihan yang paling disukai, yang menunjukkan fungsi jantung yang sangat baik.

Kondisi patologis adalah adanya atrium, atrioventrikular atau ventrikel, yang merupakan karakteristik dari departemen terkait. Opsi ini paling menonjol pada orang muda dan anak-anak. Dalam kerangka keadaan yang disajikan, output impuls dari simpul sinus diamati, namun, perbedaan antara kontraksi jantung terbentuk. Sekitar 1/3 dari kasus yang disajikan memerlukan pengamatan oleh spesialis untuk mencegah kemungkinan konsekuensi dan perkembangan penyakit.

Di hadapan denyut jantung kurang dari 50 denyut per menit, bradikardia diamati. Munculnya keadaan seperti itu pada orang dewasa terjadi selama tidur, serta pada atlet profesional. Dalam kasus jeda dalam kontraksi jantung hingga 3 detik pada siang hari dan hingga 5 detik pada malam hari, ada berbagai gangguan dalam pasokan oksigen ke jaringan, dan sering pingsan. Untuk mencegah kondisi seperti itu, operasi yang berkaitan dengan pembentukan alat pacu jantung, yang dengannya ritme kontraksi dinormalisasi, dilakukan.

Sindrom kelemahan atau SSSU adalah kombinasi EKG dan temuan klinis, menunjukkan kerusakan aktual pada sumber pengaruh. Diagnosis aritmia hanya dimungkinkan jika ada informasi tentang indeks EKG normal.

Dalam hal ini, denyut jantung dalam 1 menit tidak boleh lebih dari 90 denyut. Data ECG yang dilakukan mencerminkan keberadaan sebenarnya dari penyimpangan tertentu, yaitu:

  1. 1. Bradikardia, di mana tanda-tanda utama dari kondisi tidak berubah, bagaimanapun, denyut jantung / menit sama dengan kurang dari 60 denyut.
  2. 2. Takikardia, di mana ada peningkatan jumlah kontraksi otot hingga 90 denyut. Dalam hal melebihi denyut jantung 150, risiko blokade derajat kedua meningkat secara dramatis.
  3. 3. Aritmia.
  4. 4. Kaku, di mana tingkat kontraksi terlalu tinggi.

Pelanggaran yang terjadi pada anak dibandingkan dengan orang dewasa ditandai oleh adanya fitur yang khas. Periode pubertas disertai dengan peningkatan frekuensi pelanggaran yang disajikan. Mengukur panjang, ukuran segmen, dan amplitudo osilasi gigi - ini adalah keseluruhan proses penguraian indikator EKG. Proses meneliti indikator orang sehat memungkinkan Anda untuk membandingkan informasi, untuk menentukan masalah aktual dari fungsi jantung di bawah pengaruh perubahan patologis.

Interval yang diperkenalkan memungkinkan Anda mendeteksi detak jantung. Dalam kebanyakan kasus, peningkatan pertumbuhan anak mengarah pada munculnya penyimpangan pada otot jantung, yang tercermin dalam kardiogram. Kondisi yang disajikan berumur pendek dan tidak memerlukan perawatan jangka panjang.

Dalam beberapa kasus, adanya ketidakseimbangan sistem saraf otonom bertindak sebagai penyebab aritmia sinus.

Dengan kondisi ini, tidak perlu ada perawatan, karena tidak ada efek pada kondisi kesehatan secara umum.

Perlu dicatat bahwa tidak dalam semua kasus di mana ada keadaan sekarang pada anak-anak, penyakit jantung terdeteksi. Dalam kebanyakan kasus, penyimpangan yang disajikan terbentuk di bawah pengaruh perubahan terkait usia. Dengan kata lain, sebagian besar gangguan irama pada anak-anak, jika didiagnosis dalam waktu singkat dan diobati dengan benar, harus dirawat.

Munculnya bentuk patologi jantung yang parah, disertai dengan pelanggaran irama sinus pada anak-anak, dikaitkan dengan tiga jenis malformasi utama, yaitu:

  • jantung;
  • digabungkan;
  • ekstrakakardiak.

Untuk menormalkan fungsi jantung anak-anak, perawatan yang berkepanjangan diperlukan. Dalam beberapa kasus, gunakan tindakan drastis - intervensi dari ahli bedah.

Dalam kebanyakan kasus, keadaan yang disajikan tidak mempengaruhi kesejahteraan anak-anak. Anak dalam kasus ini menunjukkan aktivitas fisik tanpa rasa tidak nyaman. Pelanggaran memanifestasikan dirinya secara kebetulan, setelah pemeriksaan oleh dokter anak atau dalam kasus lain. Dalam hal ini, perlu untuk mengamati anak itu dengan penuh perhatian.

Komposisi alasan utama, karena pengaruh pelanggaran yang terjadi dalam kasus ini, harus mencakup:

  • cacat jantung bawaan;
  • kardiomiopati;
  • endokarditis infektif;
  • berbagai jenis kelebihan.

Gangguan ini dapat terjadi pada semua usia. Sangat sering menjadi ciri khas anak-anak. Namun, pelanggaran yang dipaparkan tidak memiliki efek signifikan terhadap kesejahteraan, dan deteksi mereka terjadi secara kebetulan.

Selain itu, terjadinya keadaan tersebut dipengaruhi oleh perubahan yang terjadi seiring bertambahnya usia, yaitu:

  • amiloidosis pikun;
  • aritmia;
  • mengurangi fungsi tiroid;
  • penyakit hati;
  • tifus dan sebagainya

Selain itu, ada hubungan erat dengan kadar oksigen yang tidak mencukupi, peningkatan tekanan darah, peningkatan kadar keasaman darah. Penyebab utama gangguan ini adalah berbagai kondisi jantung.

Decoding nilai-nilai EKG adalah masalah seorang dokter yang berpengalaman. Dalam kerangka yang disajikan, indikator-indikator berikut dievaluasi:

  • irama jantung;
  • keadaan aktual otot jantung.

Dalam kasus diagnosis irama jantung yang dipercepat sinus, ini adalah bukti sinus takikardia pada pasien. Munculnya keadaan seperti itu pada orang dewasa dikaitkan dengan adanya tingkat stres yang tinggi dan keadaan emosi yang intens. Keadaan ini berumur pendek dan terjadi pada kasus pengobatan, alkohol karena penurunan tajam dalam tekanan darah. Bagaimanapun, seseorang memperhatikan detak jantung.

Jika seseorang memiliki irama sinus yang tidak stabil, ini adalah bukti aritmia sinus. Dalam kerangka penyakit yang disajikan, indikator seperti ritme, frekuensi dan urutan kontraksi dari departemen jantung dilanggar.

Mendiagnosis suatu kondisi selain EKG mencakup prosedur seperti sonografi atau ultrasonografi. Kehadiran irama sinus abnormal bukan refleksi dari semua penyakit yang dipertimbangkan. Kondisi yang disajikan dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia. Ketika Anda meninggalkan kebiasaan buruk, beban berlebihan, penggunaan obat-obatan tertentu, adalah mungkin untuk menghilangkan penyimpangan dalam aktivitas jantung. Hasilnya adalah pembentukan data EKG positif, yaitu irama sinus.

Selain itu, setiap orang dapat secara mandiri memantau pekerjaan tubuh utama, waktu terbaik untuk memeriksa adalah jam pagi. Dalam hal ini, perlu untuk menghitung jumlah denyut nadi dalam satu menit dan membandingkannya dengan nilai normal. Tingkat pada orang dewasa adalah sekitar 60-80 denyut per menit, itu adalah irama sinus.

Jantung adalah organ utama tubuh manusia, semacam "motor". Berkat organ ini, seluruh tubuh disuplai dengan oksigen dan nutrisi yang diperlukan. Operasinya dilakukan tanpa gangguan dan gangguan, pada siang hari, penurunan aktivitas dapat diamati dalam beberapa kasus. Dalam hal ini, titik yang sangat relevan adalah pemantauan cermat keadaan aktual dan aktivitas jantung dan seluruh sistem kardiovaskular. Berkat simpul sinus, pembentukan aktivitas normal jantung terjadi.

Untuk mengkarakterisasi tingkat irama jantung normal tanpa patologi, digunakan konsep irama sinus jantung. Deteksi pelanggaran dilakukan sebagai hasil dari EKG. Karena aksi beberapa faktor yang mempengaruhi serat konduktif, gangguan dalam aktivitas jantung terbentuk. Kondisi yang diajukan adalah wajib untuk diperiksa oleh para ahli. Irama jantung, terbentuk di bawah pengaruh proses fisiologis, dihilangkan secara independen tanpa intervensi medis.

Ritme Sinus: esensi, refleksi pada EKG, laju dan penyimpangan, fitur

Ritme sinus adalah salah satu indikator terpenting fungsi jantung yang normal, yang menunjukkan bahwa sumber kontraksi berasal dari simpul organ utama, sinus, dan organ. Parameter ini adalah yang pertama dalam kesimpulan EKG, dan pasien yang telah menjalani penelitian, mencari tahu apa artinya dan apakah perlu khawatir.

Jantung adalah organ utama yang memasok semua organ dan jaringan dengan darah.Tingkat oksigenasi dan fungsi seluruh organisme bergantung pada kerjanya yang berirama dan konsisten. Untuk kontraksi otot, diperlukan dorongan - dorongan yang berasal dari sel-sel tertentu dari sistem konduksi. Dari mana sinyal ini berasal dan berapa frekuensinya, karakteristik ritme tergantung.

siklus jantung normal, dorongan primer berasal dari simpul sinus (SU)

Sinus node (SU) terletak di bawah membran bagian dalam atrium kanan, baik disuplai dengan darah, menerima darah langsung dari arteri koroner, kaya dengan serat dari sistem saraf otonom, keduanya memiliki pengaruh padanya, berkontribusi pada peningkatan dan melemahnya frekuensi pembangkitan pulsa.

Sel-sel dari simpul sinus dikelompokkan menjadi bundel, mereka lebih kecil dari kardiomiosit konvensional, memiliki bentuk gelendong. Fungsi kontraktilnya sangat lemah, tetapi kemampuan untuk membentuk impuls listrik mirip dengan serabut saraf. Node utama terhubung dengan persimpangan atrio-ventricular, yang ditransmisikan ke sinyal untuk eksitasi lebih lanjut dari miokardium.

Node sinus disebut alat pacu jantung utama, karena memberikan denyut jantung, yang menyediakan organ-organ dengan suplai darah yang memadai, oleh karena itu menjaga ritme sinus yang teratur sangat penting untuk menilai fungsi jantung pada lesi-lesi tersebut.

Sistem kontrol menghasilkan pulsa dengan frekuensi tertinggi dibandingkan dengan departemen lain dari sistem penghantar, dan kemudian mentransmisikannya dengan kecepatan tinggi lebih lanjut. Frekuensi pembentukan impuls oleh simpul sinus berada dalam kisaran 60 hingga 90 per menit, yang sesuai dengan frekuensi normal detak jantung ketika mereka terjadi dengan mengorbankan alat pacu jantung utama.

Elektrokardiografi adalah metode utama yang memungkinkan Anda menentukan dengan cepat dan tanpa rasa sakit di mana jantung menerima impuls, berapa frekuensi dan irama mereka. EKG telah menjadi mapan dalam praktek terapis dan ahli jantung karena ketersediaan, kemudahan implementasi dan konten informasi yang tinggi.

Setelah menerima hasil elektrokardiografi, semua orang akan melihat kesimpulan yang ditinggalkan oleh dokter di sana. Indikator pertama adalah penilaian irama - sinus, jika berasal dari simpul utama, atau non-sinus, yang menunjukkan sumber spesifiknya (AV node, jaringan atrium, dll.). Jadi, misalnya, hasil "ritme sinus dengan denyut jantung 75" tidak boleh diganggu, ini adalah norma, dan jika seorang spesialis menulis tentang ritme ektopik non-sinus, peningkatan pemukulan (takikardia) atau perlambatan (bradikardia), maka saatnya untuk melakukan pemeriksaan tambahan.

Ritme simpul sinus (SU) - irama sinus - normal (kiri) dan irama non-sinus abnormal. Titik asal denyut nadi diindikasikan.

Juga, sebagai kesimpulan, pasien dapat menemukan informasi tentang posisi EOS (sumbu listrik jantung). Biasanya, itu bisa vertikal dan semi-vertikal, dan horizontal atau semi-horizontal, tergantung pada karakteristik individu seseorang. Penyimpangan EOS ke kiri atau kanan, pada gilirannya, biasanya berbicara tentang penyakit jantung organik. Rincian EOS dan variannya dijelaskan dalam publikasi terpisah.

Ritme sinus normal

Seringkali, pasien yang telah menemukan irama sinus dalam kesimpulan dari elektrokardiogram mulai khawatir jika semuanya teratur, karena istilah ini tidak diketahui semua orang, dan karenanya dapat berbicara tentang patologi. Namun, mereka dapat ditenangkan: irama sinus adalah norma, yang menunjukkan kerja aktif dari simpul sinus.

Di sisi lain, bahkan dengan aktivitas yang diawetkan dari alat pacu jantung utama, beberapa penyimpangan dimungkinkan, tetapi mereka juga tidak selalu berfungsi sebagai indikator patologi. Fluktuasi ritme terjadi pada berbagai keadaan fisiologis yang tidak disebabkan oleh proses patologis pada miokardium.

Dampak pada simpul sinus dari saraf vagus dan serat dari sistem saraf simpatis sering menyebabkan perubahan fungsinya ke arah frekuensi pembentukan sinyal saraf yang lebih tinggi atau lebih rendah. Ini tercermin dalam frekuensi detak jantung, yang dihitung pada kardiogram yang sama.

Biasanya, frekuensi irama sinus terletak pada kisaran 60 hingga 90 denyut per menit, tetapi para ahli mencatat bahwa tidak ada batasan yang jelas untuk menentukan norma dan patologi, yaitu, dengan denyut jantung 58 denyut per menit, terlalu dini untuk berbicara tentang bradikardia, serta tentang takikardia ketika melebihi Indikator di 90. Semua parameter ini harus dinilai secara komprehensif dengan akun wajib dari kondisi umum pasien, karakteristik pertukarannya, jenis kegiatan dan bahkan apa yang dia lakukan sebelum penelitian.

Menentukan sumber irama dalam analisis EKG adalah poin penting, sementara indikator irama sinus dipertimbangkan:

  • Definisi gigi P di depan setiap kompleks ventrikel;
  • Konfigurasi permanen gigi atrium dalam timbal yang sama;
  • Nilai konstan interval antara gigi P dan Q (hingga 200 ms);
  • Selalu positif (menunjuk ke atas) gelombang P pada lead standar kedua dan negatif dalam aVR.

Kesimpulannya, subjek EKG dapat menemukan: "irama sinus dengan denyut jantung 85, posisi normal dari sumbu listrik." Kesimpulan semacam itu dianggap norma. Pilihan lain: "ritme non-sinus dengan frekuensi 54, ektopik." Hasil ini harus diwaspadai, karena patologi miokard yang serius mungkin terjadi.

Karakteristik di atas pada kardiogram menunjukkan adanya irama sinus, yang berarti bahwa impuls berasal dari simpul utama ke ventrikel, yang berkontraksi setelah atrium. Dalam semua kasus lain, ritme dianggap non-sinus, dan sumbernya terletak di luar SU - pada serat otot ventrikel, simpul atrioventrikular, dll. Impuls dimungkinkan dari dua tempat sistem konduksi sekaligus, dalam hal ini juga tentang aritmia.

Agar hasil EKG menjadi paling akurat, semua kemungkinan penyebab perubahan aktivitas jantung harus dikecualikan. Merokok, naik tangga cepat atau berlari, secangkir kopi kental dapat mengubah parameter jantung. Ritme, tentu saja, tetap sinus, jika simpul bekerja dengan benar, tetapi setidaknya takikardia akan diperbaiki. Dalam hal ini, sebelum studi, Anda perlu tenang, menghilangkan stres dan pengalaman, serta aktivitas fisik - semua yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi hasilnya.

Ritme dan takikardia sinus

Sekali lagi ingat yang sesuai dengan irama sinus dengan frekuensi 60 - 90 per menit. Tetapi bagaimana jika parameter melampaui batas yang ditetapkan dengan tetap mempertahankan "sinus" -nya? Diketahui bahwa fluktuasi semacam itu tidak selalu berbicara tentang patologi, sehingga tidak perlu panik sebelum waktunya.

Irama sinus yang dipercepat dari jantung (sinus tachycardia), yang bukan merupakan indikator patologi, dicatat ketika:

  1. Pengalaman emosional, stres, ketakutan;
  2. Aktivitas fisik yang kuat - di gym, dengan pekerjaan fisik yang berat, dll.
  3. Setelah terlalu banyak makan, minum kopi atau teh kental.

Takikardia fisiologis ini memengaruhi data EKG:

  • Panjang jarak antara gigi P, interval RR menurun, durasi yang, dengan perhitungan yang tepat, memungkinkan untuk menentukan angka detak jantung yang tepat;
  • Gelombang-P tetap berada di tempat normalnya - sebelum kompleks ventrikel, yang, pada gilirannya, memiliki konfigurasi yang benar;
  • Frekuensi kontraksi jantung menurut hasil perhitungan melebihi 90-100 per menit.

Takikardia dengan irama sinus yang diawetkan dalam kondisi fisiologis ditujukan untuk memberikan darah ke jaringan, yang karena berbagai alasan menjadi semakin membutuhkannya - berolahraga, jogging, misalnya. Ini tidak dapat dianggap sebagai pelanggaran, dan dalam waktu singkat jantung itu sendiri mengembalikan irama sinus dari frekuensi normal.

Jika, tanpa adanya penyakit apa pun, subjek menemui takikardia dengan irama sinus pada kardiogram, Anda harus segera mengingat bagaimana penelitian berlangsung - apakah ia tidak khawatir, apakah ia bergegas ke ruang kardiografi dengan kecepatan sangat tinggi, atau mungkin ia merokok di tangga poliklinik sesaat sebelum Penghapusan EKG.

Sinus ritme dan bradikardia

Kebalikan dari sinus tachycardia adalah pekerjaan jantung - memperlambat kontraksi (sinus bradycardia), yang juga tidak selalu berbicara tentang patologi.

Bradikardia fisiologis dengan penurunan frekuensi impuls dari simpul sinus kurang dari 60 per menit dapat terjadi ketika:

  1. Kondisi tidur;
  2. Pelajaran olahraga profesional;
  3. Fitur konstitusional individu;
  4. Mengenakan kerah yang pas, dasi yang pas.

Perlu dicatat bahwa bradikardia, lebih sering daripada peningkatan detak jantung, berbicara tentang patologi, sehingga perhatian terhadapnya biasanya dekat. Dengan lesi organik otot jantung, bradikardia, bahkan jika irama sinus dipertahankan, dapat menjadi diagnosis yang membutuhkan perawatan medis.

Dalam mimpi, ada penurunan signifikan dalam denyut nadi - sekitar sepertiga dari "norma harian", yang berhubungan dengan dominasi nada saraf vagus, yang menekan aktivitas simpul sinus. EKG lebih sering direkam pada subjek yang terjaga, sehingga bradikardia ini tidak menetap selama studi massa normal, tetapi dapat dilihat dengan pemantauan harian. Jika dalam kesimpulan pemantauan Holter ada indikasi perlambatan irama sinus dalam mimpi, maka sangat mungkin bahwa indikator akan sesuai dengan norma, karena ahli jantung akan menjelaskan kepada pasien yang sangat khawatir.

Selain itu, diketahui bahwa sekitar 25% pria muda memiliki denyut nadi lebih jarang dalam 50-60, dan ritme adalah sinus dan teratur, tidak ada gejala masalah, yaitu, ini adalah varian dari norma. Atlet profesional juga memiliki kecenderungan bradikardia karena aktivitas fisik yang sistematis.

Sinus bradikardia adalah suatu kondisi di mana denyut nadi melambat menjadi kurang dari 60, tetapi impuls di jantung terus dihasilkan oleh simpul utama. Orang dengan kondisi ini mungkin pingsan, mengalami pusing, seringkali anomali ini disertai dengan vagotonia (varian dari dystonia vegetatif-vaskular). Ritme sinus dengan bradikardia harus menjadi alasan untuk mengesampingkan perubahan besar pada miokardium atau organ lain.

Tanda-tanda sinus bradikardia pada EKG akan memperpanjang kesenjangan antara gigi atrium dan kompleks kontraksi ventrikel, tetapi semua indikator irama "sinus" dipertahankan - gelombang P masih didahului oleh QRS dan memiliki ukuran dan bentuk yang konstan.

Dengan demikian, irama sinus adalah indikator normal pada EKG, menunjukkan bahwa alat pacu jantung utama tetap aktif, dan selama normosystolii, irama sinus dan frekuensi normal adalah antara 60 dan 90 denyut. Seharusnya tidak ada alasan untuk khawatir jika tidak ada indikasi perubahan lain (iskemia, misalnya).

Kapan Anda harus khawatir?

Temuan kardiografi yang berbicara tentang takikardia sinus patologis, bradikardia atau aritmia dengan ketidakstabilan dan irama irama harus menjadi perhatian.

Dengan tachy dan bradyforms, dokter dengan cepat mengatur deviasi nadi dari norma ke atas atau ke bawah, mengklarifikasi keluhan dan mengirimkan ke pemeriksaan tambahan - ultrasound jantung, holter, tes darah untuk hormon, dll. Setelah mengetahui alasannya, Anda dapat memulai perawatan.

Irama sinus yang tidak stabil pada EKG dimanifestasikan oleh kesenjangan yang tidak sama antara gigi utama kompleks ventrikel, fluktuasi yang melebihi 150-160 msec. Ini hampir selalu merupakan tanda patologi, sehingga pasien tidak dibiarkan tanpa pengawasan dan mencari tahu penyebab ketidakstabilan pada simpul sinus.

Elektrokardiografi juga akan memberi tahu bahwa jantung berdetak dengan irama sinus yang tidak teratur. Kontraksi yang tidak teratur dapat disebabkan oleh perubahan struktural pada miokardium - bekas luka, peradangan, serta kelainan jantung, gagal jantung, hipoksia umum, anemia, merokok, patologi endokrin, penyalahgunaan kelompok obat tertentu, dan banyak alasan lainnya.

Irama sinus abnormal berasal dari alat pacu jantung utama, tetapi frekuensi denyut organ meningkat dan menurun dalam kasus ini, kehilangan kekonstanan dan keteraturannya. Dalam hal ini, bicarakan aritmia sinus.

Aritmia dengan irama sinus dapat menjadi varian dari norma, kemudian disebut siklik, dan biasanya dikaitkan dengan respirasi - aritmia pernapasan. Dengan fenomena ini, saat terhirup, detak jantung meningkat, dan saat terhirup, ia turun. Aritmia pernapasan dapat dideteksi pada atlet profesional, remaja pada periode peningkatan penyesuaian hormon, orang yang menderita disfungsi vegetatif atau neurosis.

Sinus aritmia yang berhubungan dengan pernapasan didiagnosis pada EKG:

  • Bentuk dan lokasi normal gigi atrium, yang mendahului semua kompleks ventrikel, dipertahankan;
  • Saat inspirasi, interval antara kontraksi berkurang, pada pernafasan mereka menjadi lebih lama.

irama sinus dan aritmia pernapasan

Beberapa tes memungkinkan kita untuk membedakan aritmia sinus fisiologis. Banyak orang tahu bahwa selama pemeriksaan mereka mungkin meminta untuk menahan napas. Tindakan sederhana ini membantu untuk meratakan aksi vegetatif dan menentukan ritme teratur, jika dikaitkan dengan penyebab fungsional dan bukan refleksi dari patologi. Selain itu, penghambat beta-adrenergik meningkatkan aritmia, dan atropin menghilangkannya, tetapi ini tidak akan terjadi dengan perubahan morfologis pada simpul sinus atau otot jantung.

Jika ritme sinus tidak teratur dan tidak dihilangkan dengan menahan napas dan sampel farmakologis, maka sudah waktunya untuk memikirkan keberadaan patologi. Ini bisa berupa:

  1. Miokarditis;
  2. Kardiomiopati;
  3. Penyakit arteri koroner didiagnosis pada sebagian besar orang tua;
  4. Gagal jantung dengan perluasan rongga-rongganya, yang pasti mempengaruhi simpul sinus;
  5. Patologi paru - asma, bronkitis kronis, pneumokoniosis;
  6. Anemia, termasuk keturunan;
  7. Reaksi neurotik dan distonia vegetatif yang parah;
  8. Gangguan organ sekresi internal (diabetes, tirotoksikosis);
  9. Penyalahgunaan diuretik, glikosida jantung, antiaritmia;
  10. Gangguan elektrolit dan keracunan.

Irama sinus dengan ketidakteraturannya tidak memungkinkan untuk mengecualikan patologi, tetapi sebaliknya, paling sering itu menunjuk padanya. Ini berarti bahwa selain "sinus", ritme juga harus benar.

contoh interupsi dan ketidakstabilan pada simpul sinus

Jika pasien mengetahui tentang penyakit yang ada dalam dirinya, maka proses diagnostik disederhanakan, karena dokter dapat bertindak dengan sengaja. Dalam kasus lain, ketika irama sinus yang tidak stabil ditemukan pada EKG, pemeriksaan kompleks - holter (EKG diurnal), treadmill, ekokardiografi, dll., Dalam prospek.

Fitur ritme pada anak-anak

Anak-anak adalah bagian yang sangat istimewa dari orang-orang yang memiliki banyak parameter yang sangat berbeda dari orang dewasa. Jadi, setiap ibu akan memberi tahu Anda seberapa sering jantung bayi yang baru lahir berdetak, tetapi ia tidak akan khawatir, karena diketahui bahwa bayi di tahun pertama dan, terutama, bayi baru lahir memiliki denyut nadi lebih sering daripada orang dewasa.

Irama sinus harus dicatat pada semua anak, tanpa kecuali, jika kita tidak berbicara tentang kerusakan jantung. Takikardia yang berhubungan dengan usia dikaitkan dengan ukuran jantung yang kecil, yang seharusnya memberikan jumlah darah yang dibutuhkan tubuh yang tumbuh. Semakin kecil anak, semakin sering memiliki denyut nadi, mencapai 140-160 menit per menit pada periode neonatal dan secara bertahap menurun ke tingkat "dewasa" pada usia 8 tahun.

EKG pada anak-anak memperbaiki tanda-tanda irama sinus yang sama - gigi P sebelum kontraksi ventrikel dengan ukuran dan bentuk yang sama, dan takikardia harus sesuai dengan parameter usia. Kurangnya aktivitas simpul sinus, ketika ahli jantung menunjukkan ketidakstabilan ritme atau ektopia dari pengemudi - penyebab serius dokter dan orang tua dan mencari penyebabnya, yang pada masa kanak-kanak paling sering menjadi cacat bawaan.

Pada saat yang sama, ketika membaca indikasi aritmia sinus sesuai dengan data EKG, ibu tidak harus langsung panik dan pingsan. Kemungkinan aritmia sinus dikaitkan dengan respirasi, yang sering diamati pada anak-anak. Penting untuk mempertimbangkan kondisi untuk dikeluarkannya EKG: jika bayi dibaringkan di sofa yang dingin, ia takut atau bingung, maka refleks pernafasan akan meningkatkan manifestasi aritmia pernapasan, yang tidak menunjukkan penyakit serius.

Namun, aritmia sinus tidak boleh dianggap sebagai norma sampai esensi fisiologisnya telah terbukti secara tepat. Dengan demikian, patologi ritme sinus lebih sering didiagnosis pada bayi prematur yang terkena hipoksia intrauterin pada anak-anak, dengan peningkatan tekanan intrakranial pada bayi baru lahir. Ini dapat memicu rakhitis, pertumbuhan cepat, IRR. Ketika sistem saraf matang, pengaturan irama ditingkatkan, dan gangguan itu sendiri dapat lewat.

Sepertiga dari aritmia sinus pada anak-anak bersifat patologis dan disebabkan oleh faktor keturunan, infeksi demam tinggi, rematik, miokarditis, dan kelainan jantung.

Olahraga dengan aritmia pernapasan tidak dikontraindikasikan untuk anak, tetapi hanya dalam kondisi pengamatan dinamis konstan dan perekaman EKG. Jika penyebab irama sinus yang tidak stabil adalah tidak fisiologis, maka ahli jantung akan dipaksa untuk membatasi kegiatan olahraga anak.

Jelas bahwa orang tua khawatir tentang pertanyaan penting: apa yang harus dilakukan jika irama sinus pada EKG tidak normal atau aritmia diperbaiki? Pertama, Anda perlu pergi ke ahli jantung dan sekali lagi melakukan kardiografi untuk anak. Jika fisiologi perubahan terbukti, cukup untuk mengamati EKG 2 kali setahun.

Jika ketidakstabilan ritme sinus tidak sesuai dengan kisaran normal, tidak disebabkan oleh pernapasan atau sebab fungsional, maka ahli jantung akan meresepkan pengobatan sesuai dengan penyebab aritmia yang sebenarnya.